Reksa Dana Campuran, Pilihan bagi Investor yang Mudah Galau

Kompas.com - 12/01/2018, 08:00 WIB
Ilustrasi Thinkstockphotos.comIlustrasi
EditorAprillia Ika

KOMPAS.com - Bagi yang baru mulai berinvestasi di Reksa Dana, jenis Reksa Dana campuran mungkin merupakan pilihan paling ideal. Walaupun, dari berbagai jenis Reksa Dana, jenis Reksa Dana campuran bisa dikatakan paling tidak populer di Indonesia.

Sebagian besar dari investor lebih tertarik dengan Reksa Dana saham, obligasi ataupun pasar uang. Padahal, Reksa Dana campuran menawarkan keuntungan unik yang tidak dimiliki Reksa Dana jenis lain.

Saat kita berinvestasi, sangat penting untuk menentukan alokasi terhadap jenis aset yang sesuai dengan profil risiko dan tujuan investasi kita masing-masing. Namun, kita sering kali terpancing emosi dan kehilangan disiplin.

Baca juga : Sekilas Reksa Dana for Beginners

Misalnya, saat kita melihat koreksi di pasar saham, kita mungkin menjadi galau dan tergiur untuk meningkatkan porsi investasi di Reksa Dana berbasis saham.

Padahal, pada kenyataannya, kepemilikan kita sudah terlampau tinggi sehingga menambahkan porsi Reksa Dana berbasis saham dapat membuat risiko portfolio kita menjadi terlalu tinggi.

Atau, saat terjadi koreksi di pasar obligasi, karena galau, malah terpancing emosi dan menjadi panik sehingga melakukan penjualan di Reksa Dana berbasis obligasi kita.

Padahal, investasi tersebut adalah untuk jangka panjang dan prospeknya untuk jangka panjang masih menarik.

Terlebih, bisa terjadi, ternyata kepemilikan kita di Reksa Dana berbasis obligasi sudah terlampau rendah dan melakukan penjualan lagi dapat membuat total portfolio kita tidak lagi sesuai dengan risiko profil dan tujuan investasi kita.

Memiliki disiplin dalam berinvestasi adalah mutlak. Namun, tantangan paling besar bagi investor adalah mengontrol emosi.

Baca juga : From A to Z, Panduan Pilih Reksa Dana Paling Tepat untuk Pemula

Salah satu jawaban untuk permasalahan ini adalah dengan memilih Reksa Dana campuran yang memiliki alokasi aset sesuai dengan risiko profil dan tujuan investasi kita.

Karena alokasi tersebut dilakukan oleh Manajer Investasi, maka akan lebih sedikit godaan untuk melakukan perubahan alokasi yang berlebih dan mengakibatkan portofolio kita menjadi tidak lagi sesuai dengan profil risiko dan tujuan investasi kita.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X