Luhut Enggan Tanggapi Kebijakan Penenggelaman Kapal Pencuri Ikan

Kompas.com - 12/01/2018, 11:45 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemartiman Luhut Binsar Pandjaitan KOMPAS.com/ACHMAD FAUZIMenteri Koordinator Bidang Kemartiman Luhut Binsar Pandjaitan
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemartiman Luhut Binsar Pandjaitan enggan menanggapi perihal polemiknya dengan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti terkait dengan penenggelaman kapal asing.

Hal itu berbeda dengan beberapa hari sebelumnya. Dia terang-terangan meminta Susi untuk menghentikan penenggelaman kapal asing pelaku illegal fishing.

(Baca: Diminta Luhut Tidak Tenggelamkan Kapal Lagi, Ini Tanggapan Susi)

Luhut, malah meminta awak media untuk menanyakan tentang hal selain polemik penenggelaman kapal.

"Saya tidak mau bicara itu (tentang penenggelaman kapal). Kalau boleh tanya yang lain," ujar Luhut saat ditemui di Kantor Kementerian Bidang Kemaritiman, Jakarta, Jumat (11/1/2018).

Sebelumnya, perseteruan ini timbul saat Menteri Luhut berpesan kepada Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dalam rapat koordinasi pada Senin (8/1/2018) agar tidak lagi menenggelamkan kapal pelaku pencurian ikan (illegal fishing).

Menurut Luhut, kapal-kapal itu lebih baik disita dan dijadikan aset negara ketimbang dimusnahkan dan ditenggelamkan. Luhut juga meminta Susi agar lebih fokus pada peningkatan jumlah ekspor ikan.

Wakil Presiden Jusuf Kalla juga menyampaikan pandangan serupa. Kalla meminta agar penenggelaman kapal tidak dilakukan lagi karena selama tiga tahun terakhir banyak negara yang komplain atas hal tersebut.

Menanggapi Kalla dan Luhut, Susi berpandangan, dirinya hanya melaksanakan poin dalam Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perikanan.

Menurut dia, ketentuan penenggelaman kapal ada di aturan tersebut sehingga selama aturan tetap ada, harus dilakukan.

Namun, Presiden Joko Widodo tetap minta penenggelaman kapal dilanjutkan sebagai upaya penegakan hukum. Selain itu, penenggelaman kapal juga untuk memberi efek jera bagi pelaku kasus illegal fishing yang marak di wilayah perairan Indonesia.

"Jadi, penenggelaman ini bentuk law enforcement yang kita tunjukkan bahwa kita ini tidak main-main terhadap illegal fishing, terhadap pencurian ikan. Enggak main-main," kata Jokowi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X