Melihat PLTB Sidrap, Pembangkit Tenaga Angin Pertama di Indonesia - Kompas.com

Melihat PLTB Sidrap, Pembangkit Tenaga Angin Pertama di Indonesia

Kompas.com - 16/01/2018, 09:01 WIB
Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan (Sulsel) Senin, (15/1/2018).KOMPAS.com/ PRAMDIA ARHANDO JULIANTO Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan (Sulsel) Senin, (15/1/2018).

SIDRAP, KOMPAS.com - Energi baru terbarukan di Indonesia mulai dikembangkan, pemerintah pun menargetkan porsi energi baru terbarukan di Indonesia pada tahun 2025 akan mencapai 23 persen dari total bauran energi nasional.

Mulai terbatasnya energi fosil baik itu Bahan Bakar Minyak (BBM), gas, dan batu bara mengharuskan setiap negara mulai mengembangkan energi baru terbarukan, mulai dari, tenaga angin, arus laut, hingga tenaga matahari.

Terbaru, Indonesia akan segera memiliki Pembangkit Listrik Tenaga Bayu ( PLTB) atau angin yang menggunakan kincir angin raksasa Desa Mattirotasi, Kecamatan Watang Pulu, Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan (Sulsel).

Dengan memiliki 30 Wind Turbin Generator (WTG) atau kincir angin, PLTB Sidrap akan menghasilkan listrik sebesar 75 Mega Watt (MW) dan diproyeksikan akan mampu mengaliri listrik kepada 70.000 pelanggan di wilayah Sulsel.

Baca juga: Cuaca Buruk, Rini Batal Tinjau Proyek PLTB Pertama di Indonesia

Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan (Sulsel) Senin, (15/1/2018).KOMPAS.com/ PRAMDIA ARHANDO JULIANTO Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) di Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan (Sulsel) Senin, (15/1/2018).
Kompas.com berkesempatan mengunjungi PLTB Sidrap tersebut menggunakan transportasi darat, dengan jarak tempuh sekitar 170 kilometer dari pusat Kota Makassar, dan waktu tempuh perjalanan sekitar 3 jam 30 menit.

Perjalanan akan ditemani dengan pemandangan sawah yang menghampar, dan juga bibir pantai di wilayah Sulawesi Selatan.

Memasuki wilayah Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan kontur jalan mulai berkelok, dan tepat di Kecamatan Watang Pulu mulai memasuki kawasan PLTB Sidrap dengan jalan tahan bebatuan yang berkelok dan naik turun perbukitan.

Kawasan PLTB Sidrap telah memasuki pembangunan tahap akhir yakni penyelesaian Wind Turbin Generator (WTG) atau kincir angin sebanyak 5 turbin. Nantinya PLTB ini akan memiliki total 30 kincir angin yang saat ini sudah terbangun 25 kincir angin.

Pembangunan gedung pusat perawatan dan teknis PLTB Sidrap juga telah dirampungkan.

Adapun proyek pembangkit dengan kincir angin ini digarap oleh investor asal Amerika Serikat, yakni UPC Renewables, bekerja sama dengan PT Binatek Energi Terbarukan.

Sejak ditandatangani pada Agustus 2015 lalu, penyelesaian PLTB diperkirakan sesuai target pada Februari 2018 mendatang.

Dari sisi nilai investasi proyek ini menelan investasi sebesar 150 juta dollar AS atau sekitar Rp 1,99 triliun (dengan kurs dolar Rp 13.300).

PLTB Sidrap merupakan pembangkit tenaga angin pertama dan terbesar di Indonesia yang memanfaatkan lahan kurang lebih 100 hektar.



EditorErlangga Djumena

Close Ads X