Bappebti: Kajian Tentang Bitcoin Lebih Mengarah Soal Investasi

Kompas.com - 23/01/2018, 21:42 WIB
Kepala Bappebti Bachrul Chairi KOMPAS.com/ACHMAD FAUZIKepala Bappebti Bachrul Chairi
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi ( Bappebti) mengungkapkan kajian tentang mata uang virtual seperti bitcoin lebih difokuskan untuk alat investasi. 

Kepala Bappebti, Bachrul Chairi menjelaskan, fokus kajian sebagai alat investasi, karena adanya pernyataan Bank Indonesia yang melarang bitcoin sebagai alat pembayaran. 

"Kan mengunakan bitcoin untuk pembayaran enggak boleh. Tetapi untuk investasi gimana, boleh enggak?" kata dia saat ditemui di Gedung Bappebti, Jakarta, Selasa (23/1/2018). 

Bachrul menuturkan, kajian terkait bitcoin masih berlangsung dan terus dipelajari. Meski demikian, Bahrul belum mengetahui kapan kajian tetap bitcoin selesai. 

Baca juga : Bappepti Ingin Bitcoin Masuk Bursa Komoditi Berjangka, Ini Komentar BI dan OJK

"Kami kan lagi belajar, lagi dipelajari. Ya memang orang banyak bertanya, tetapi kita jawabnya enggak tahu. Jadi sabar aja, baru dibikin judulnya (kajiannya)," tutur dia. 

"Kalau posisi Bappebti sendiri kan masih melihat bitcoin komoditi bukan, bisa enggak jadi digital asset, itu yang masih kami pelajari," tambah dia. 

Sebelumnya, Kepala Biro Pembinaan dan Pengembangan Pasar Bappebti Dharmayugo Hermansyah menyebut pihaknya melihat kesempatan yang besar pada perdagangan produk ini.

"Untuk bitcoin sedang kami bahas, kami sudah dapat arahan dari Pak Bachrul (Kepala Bappebti), dan bursa serta kliring sedang dipersiapkan untuk diskusi bitcoin," imbuh dia.

Kompas TV Hanya rupiah yang diakui sebagai mata uang yang digunakan dalam transaksi keuangan di wilayah Indonesia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X