Dampak Teknologi, Akankah Profesi Agen Asuransi Hilang?

Kompas.com - 24/01/2018, 17:11 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Kemajuan teknologi dan digitalisasi kini sudah terjadi di banyak lini kehidupan sehari-hari. Industri asuransi pun tidak terhindar dari perkembangan teknologi yang pesat dan memunculkan ragam layanan inovatif.

Membeli premi asuransi pun kini semakin mudah. Anda tidak perlu repot mencari agen asuransi, sebab Anda bisa dengan mudah membeli premi secara daring melalui ponsel Anda.

Dengan demikian, apakah profesi agen asuransi perlahan akan menghilang ditelan kemajuan zaman? Ketua Umum Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Hendrisman Rahim memandang, profesi sebagai agen asuransi tidak akan hilang di Indonesia.

Hendrisman menyatakan, setidaknya hingga 10 tahun ke depan agen asuransi akan tetap ada di Indonesia meski kemajuan teknologi kian pesat. Peran agen asuransi, imbuh dia, tidak bisa dihilangkan.

Baca juga : AAJI Dorong Industri Asuransi Jiwa Ikuti Perkembangan Teknologi

"Terlepas dari pasar ini sudah ada kemajuan teknologi, tapi satu hal yang belum bisa diubah saat ini di Indonesia beli asuransi itu ada faktor emosional," kata Hendrisman di Rumah AAJI Jakarta, Rabu (24/1/2018).

Hendrisman menuturkan, masyarakat Indonesia pun masih membutuhkan agen asuransi untuk menjelaskan produk, layanan, dan manfaat asuransi jiwa secara langsung. Selain itu, agen pun menjadi penyambung hubungan emosional antara pemegang polis dengan perusahaan asuransi.

Berangkat dari kondisi ini, maka ia meyakini agen asuransi akan tetap ada. Ia pun tidak sepenuhnya setuju bahwa profesi agen asuransi merupakan salah satu pekerjaan yang akan hilang di dunia ini karena kemajuan teknologi.

"Mungkin iya (akan hilang), tapi menurut saya 10 tahun ke depan peranannya belum tergantikan," jelas Hendrisman.

AAJI mencatat pertumbuhan jumlah tenaga pemasar hingga 12,5 persen pada akhir semester I 2017. Hingga periode tersebut, jumlah tenaga pemasar mencapai 571.117 orang.

Pada akhir Juni 2016, jumlah tenaga pemasar asuransi jiwa mencapai 507.821 orang. 90,8 persen dari total tenaga pemasar tersebut berasal dari saluran keagenan.

Kompas TV Jiwasraya Bagikan 10.000 Kartu Asuransi Jiwa Gratis
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wahyoo dan Livin’ by Mandiri Gelar Kompetisi Kuliner untuk UMKM

Wahyoo dan Livin’ by Mandiri Gelar Kompetisi Kuliner untuk UMKM

Rilis
Daftar Harga Listrik Per kWh 2022 untuk Golongan Tarif Non-subsidi

Daftar Harga Listrik Per kWh 2022 untuk Golongan Tarif Non-subsidi

Spend Smart
Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Whats New
Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar BPJS Kesehatan, Bagaimana Realisasinya?

Uji Coba Kelas Rawat Inap Standar BPJS Kesehatan, Bagaimana Realisasinya?

Whats New
Viral Isu Pencairan Kredit Tanpa Jaminan ke Pengusaha Tambang, BNI Buka Suara

Viral Isu Pencairan Kredit Tanpa Jaminan ke Pengusaha Tambang, BNI Buka Suara

Whats New
Luhut Perpanjang Sosialisasi Beli Minyak Goreng Pakai Aplikasi

Luhut Perpanjang Sosialisasi Beli Minyak Goreng Pakai Aplikasi

Whats New
Fakta Singapura, Surga Bagi WNI Sembunyikan Hartanya di Luar Negeri

Fakta Singapura, Surga Bagi WNI Sembunyikan Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Terkena Sanksi BI Checking, Apa Akibatnya?

Terkena Sanksi BI Checking, Apa Akibatnya?

Whats New
Ratusan Jemaah Batal Berangkat Haji Furoda, Apa Uangnya Bisa Kembali?

Ratusan Jemaah Batal Berangkat Haji Furoda, Apa Uangnya Bisa Kembali?

Spend Smart
Targetkan Swasembada Gula Konsumsi di 2025, Ini Strategi BUMN

Targetkan Swasembada Gula Konsumsi di 2025, Ini Strategi BUMN

Whats New
Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Antisipasi Gagal Panen, Petani di Bengkulu Disarankan Ikut Program AUTP

Rilis
Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Erick Thohir Sebut Banyak Investor UEA Tertarik Danai IKN hingga Wisata Laut RI

Whats New
Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Sulap Limbah Jagung jadi Produk Kerajinan, Pemuda Ini Dapat Hadiah dari Sandiaga Uno

Whats New
Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Buruh Migran Indonesia Meninggal di Sabah, Partai Buruh Bakal Demo Kedubes Malaysia

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.