Kompas.com - 26/01/2018, 13:30 WIB
|
EditorAprillia Ika

KOMPAS.com - Nilai tukar bitcoin yang begitu tinggi bisa membuat orang yang melihatnya tergiur dan berkali-kali menimbang untuk mulai ikut berinvestasi.

Apalagi dengan berandai, jika dulu membeli bitcoin senilai Rp 1.000 dollar AS atau sekitar Rp 13,3 juta saja, nilainya sekarang sudah melonjak hingga di kisaran 39.000 dollar AS atau setara Rp 518 juta.

Pengandaian seperti ini tentu ada di kepala banyak orang. Tapi bukan berarti ini hal yang tepat untuk dilakukan.

Sebagaimana dilansir Kompas.com dari CNN, Jumat (26/1/2018), bila Anda sedang melirik investasi terhadap bitcoin, sebaiknya pertimbangkan dulu tiga hal ini.

Baca juga : 5 Alasan yang Bikin Orang Masih Enggan Koleksi Bitcoin

1. Bitcoin mirip undian berhadiah

Kesempatan Anda mendapatkan keuntungan besar dari pembelian bitcoin sama seperti kesempatan Anda memenangkan uang dari undian berhadiah. Tingkat keberhasilannya sulit ditakar.

Bila benar-benar ingin mencoba investasi bitcoin, menurut Grealish, Anda harus lebih dulu menyiapkan mental. Pasanglah mindset layaknya seorang angle investor yang ikhlas mengucurkan dana pada usaha rintisan baru.

"Anda mesti siap untuk kehilangan segalanya," ujar Grealish.

Baca juga : Goldman Sachs Peringatkan Risiko Investasi Bitcoin

2. Nilai bitcoin sulit diprediksi

Bitcoin merupakan salah satu mata uang digital, bukan perusahaan. Karena itu tak ada arus uang yagn bisa dianalisa atau laporan keuangan untuk menentukan waktu investasi.

Volatilitas bitcoin pun begitu liar. Misalnya pada Desember 2017 lalu, ada satu kondisi yang menunjukkan bahwa nilai tukar bitcoin turun hingga 1.000 dollar AS atau setara Rp 13,3 juta dalam satu jam.

Kendati demikian, orang-orang yang meyakini bitcoin menganggap bahwa mata uang digital itu akan digunakan banyak orang di masa depan. Entah kapan terjadinya.

"Bitcoin adalah hal yang baru mengemuka karena didorong oleh spekulasi. Kami menyarankan kewaspadaan tingkat tinggi terhadapnya," terang Grealish.

Baca juga : Harga Bitcoin Bisa Anjlok 90 Persen?

3. Ada pilihan investasi lain

Bila memang Anda memiliki dana dan sangat ingin berinvestasi, masih ada banyak cara lain yang bisa dipilih.

Misalnya, Anda bisa membuat tabungan khusus untuk situasi darurat atau membuat tabungan dana pensiun, yang lebih aman.

"Jika uang Anda terbatas, bermain bitcoin adalah hal yang sangat berisiko, spekulatif. Anda bisa mengalokasikan uang itu untuk hal lain saja," saran Chantel Bonneau, seorang perencana keuangan dari Northwestern Mutual.

"Sesuatu yang menarik tidak berarti baik untuk didekati," pungkasnya.

Baca juga : Sri Mulyani: Bitcoin sebagai Alat Investasi Keputusan pada Masyarakat, tetapi...

Kompas TV Hanya rupiah yang diakui sebagai mata uang yang digunakan dalam transaksi keuangan di wilayah Indonesia.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.