BI: Mata Uang Digital Masih Tahap Kajian Awal

Kompas.com - 31/01/2018, 18:11 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) mencermati perkembangan mata uang digital (digital currency). Bank sentral pun mencermati perkembangan yang terjadi di bank-bank sentral di dunia.

Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran BI Onny Widjanarko menyebutkan, bank-bank sentral di dunia pun melalukan kajian mengenai mata uang digital maupun virtual. Bank sentral Inggris, misalnya, melakukan kajian mengenai mata uang digital sejak tahun 2016 silam.

"Tujuannya diteliti mungkinkah bank sentral menerbitkan digital currency. 70 persen bank sentral melakukan penelitian itu," sebut Onny di Kompleks Perkantoran BI, Rabu (31/1/2017).

Meskipun demikian, belum ada bank sentral yang menerapkan mata uang digital. Yang ada adalah sejumlah bank sentral melakukan pilot project alias percobaan, seperti di Kanada, Singapura, maupun Ekuador.

Baca juga: Bank Indonesia Buka Kemungkinan Adanya Rupiah Digital

BI pun melakukan kajian tersebut. Namun demikian, sebut Onny, kajian tersebut masih berupa kajian awal dan belum ada rencana untuk melakukan uji coba maupun penerbitan mata uang digital.

Sebab, dalam menerbitkan mata uang digital, ada sejumlah implikasi yang harus diantisopasi. Onny menuturkan, beberapa implikasinya antara lain terhadap stabilitas moneter, sistem keuangan, maupun sistem pembayaran.

"Semua masih sifatnya kajian. Masih memetakan yang terjadi di beberapa bank sentral," ujar Onny.

Ia menyatakan, ada kemungkinan kajian tersebut dilakukan selama dua tahun. Namun, BI juga tidak menutup kemungkinan kajian rampung lebih cepat.

"Kajiannya tentu tidak sebentar. Bank of England saja dari 2016 sampai 2018 belum ada pilot projet. Harus diteliti betul implikasinya, dilihat kesiapannya, kalau tidak layak ya tidak usah (diterbitkan)," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.