BI Sebut Bakal Kaji Pemanfaatan Teknologi "Blockchain"

Kompas.com - 02/02/2018, 16:09 WIB
Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) menyatakan dengan tegas bahwa mata uang virtual bukan alat pembayaran yang sah. Hal ini berdasarkan kajian yang sudah final dilakukan oleh bank sentral.

Gubernur BI Agus DW Martowardojo menyebut, mata uang virtual tidak memiliki underlying atau jaminan. Selain itu, mata uang virtual juga berpotensi menjadi sumber ketidakstabilan alias menyebabkan timbulnya risiko stabilitas sistem keuangan.

"Cryptocurrency itu seperti bitcoin tidak ada perlindungan konsumen, bisa digunakan untuk pencucian uang," kata Agus di Jakarta, Jumat (2/2/2018).

Meskipun demikian, Agus menuturkan bank sentral akan mendalami teknologi blockchain. Teknologi ini merupakan penyokong mata uang virtual.

"Kami akan melakukan kajian atas pemanfaatan teknologi blockchain dalam banyak hal. Yang ingin kami jelaskan jangan kemudian kita menganggap sisi negatif dari teknologinya," ungkap Agus.

Akan tetapi terkait mata uang virtual, BI menyatakan instrumen itu bukan alat pembayaran yang sah. Agus mengungkapkan, di dalam Undang-undang Mata Uang pun telah dinyatakan bahwa alat pembayaran yang sah di Indonesia adalah rupiah.

"Jadi, kami peringatkan jangan dagang atau jual beli cryptocurrency," terang Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.