Peminat Kereta Bandara Rendah, Menhub Pertimbangkan Penambahan Jadwal

Kompas.com - 10/02/2018, 11:20 WIB
Kereta Api Bandara tiba di Stasiun BNI City, Sudiman, Jakarta (8/1/2018). PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI) menjadi nama dari salah satu stasiun kereta bandara Soekarno-Hatta yakni, Stasiun BNI City yang terletak di kawasan Sudiman, Jakarta. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGKereta Api Bandara tiba di Stasiun BNI City, Sudiman, Jakarta (8/1/2018). PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI) menjadi nama dari salah satu stasiun kereta bandara Soekarno-Hatta yakni, Stasiun BNI City yang terletak di kawasan Sudiman, Jakarta.

PADANG, KOMPAS.com - Kereta Bandara Soekarno-Hatta hingga saat ini masih memiliki tingkat okupansi penumpang rendah, atau dengan kata lain sepi. Kementerian Perhubungan pun mengaku sedang mempertimbangkan solusi untuk masalah tersebut.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, masalah okupansi yang rendah itu terjadi antara lain disebabkan headway atau interval keberangkatan yang masih terlalu jauh dan soal waktu tempuh.

"Kereta Bandara yang di Jakarta (okupansi) belum maksimal karena dua hal, waktu tempuhnya masih 55 menit dan headway masih ada satu jam serta setengah jam," ujarnya saat ditemui usai Peletakan Batu Pertama di Terminal Penumpang Anak Air, Padang, Sumatera Barat, Jumat (9/2/2018).

Budi Karya menjelaskan, saat ini yang sedang dipertimbangkan sebagai solusi adalah bagaimana mempercepat waktu tempuh Kereta Bandara Soekarno-Hatta.

Baca juga : Resep PT Railink Tingkatkan Jumlah Penumpang Kereta Bandara

Selain itu, hal lain yang sedang ditimbang adalah mengenai cara memperpendek headway perjalanan Kereta Bandara. Dengan kata lain, jumlah keberangkatan akan menjadi lebih banyak dari yang ada saat ini.

"Dalam waktu dekat ini kami akan lakukan sesuatu, (waktu tempuh) jadi 38 menit dan headway lebih pendek. Jadi orang terlambat tidak menunggu lama," ujarnya.

Baca juga : Upaya Meningkatkan Minat Warga Naik Kereta Bandara Soekarno-Hatta

Okupansi Kereta Bandara Soekarno-Hatta dinilai masih rendah, yaitu di angka 30 persen. Dengan kata lain, setiap hari kereta tersebut hanya mengangkut sekitar 1.600 hingga 2.500 orang penumpang.

Selain itu, kereta Bandara Soekarno-Hatta juga belum beroperasi optimal. Hanya tiga stasiun saja yang sudah terbuka untuk penumpang, yakni Stasiun Sudirman Baru (BNI City), Stasiun Batu Ceper serta Stasiun Bandara.

Baca juga : PT Railink Sebut Harga Tiket Kereta Bandara Soekarno-Hatta Sudah Didiskon

Kompas TV Kereta bandara tidak beroperasi karena longsor di Perimeter Selatan Bandara Soetta.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X