Makin Banyak Generasi Milenial Tak Punya Tabungan

Kompas.com - 13/02/2018, 21:00 WIB
Ilustrasi generasi milenial ThinkstockphotosIlustrasi generasi milenial

NEW YORK, KOMPAS.com - Sebuah survei terbaru menemukan bahwa semakin banyak generasi milenial tidak memiliki tabungan sama sekali. Di AS saja, sebuah survei menunjukkan adanya peningkatan jumlah generasi milenial yang tidak mempunyai tabungan.

Mengutip CNBC, Rabu (14/2/2018), survei yang dilakukan oleh GoBankingRates menemukan bahwa sebagian besar generasi milenial muda atau yang berusia 18-24 tahun memiliki saldo tabungan kurang dari 1.000 dollar AS atau setara sekitar Rp 13,6 juta. Bahkan, hampir separuh di antaranya tidak memiliki tabungan sama sekali.

Survei tersebut pun menemukan bahwa ada peningkatan persentase generasi milenial yang tak memiliki tabungan. Pada tahun 2016, 31 persen generasi milenial memiliki tabungan dengan saldo nol alias tidak ada tabungan, namun angka ini naik menjadi 46 persen pada tahun 2017.

Baca juga : 5 Kesalahan Keuangan yang Dilakukan Anak Milenial

Kesulitan menabung tidak hanya terlihat pada generasi milenial muda. GBR melaporkan, generasi milenial tua atau yang berusia antara 25-34 tahun pun kesulitan dalam menyisihkan uang untuk ditabung.

61 persen generasi milenial tua memiliki saldo tabungan kurang dari 1.000 dollar AS. 41 persen di antaranya bahkan sama sekali tidak mempunyai tabungan.

Lalu, berapa banyak sebetulnya jumlah uang yang harus ditabung? Pakar keuangan dari Intuit, Kimmie Greene, memiliki formula sederhana untuk membantu Anda menyisihkan yang untuk ditabung.

Ketika berusia 20 tahunan, sisihkan 25 persen dari total penghasilan untuk ditabung.

Baca juga : Dua Panduan untuk Generasi Milenial di Tengah Pertumbuhan Ekonomi

"Pastikan biaya gaya hidup Anda tidak melampaui 75 persen dari pendapatan kotor Anda," ujar Greene.

Di usia 30 tahunan, pastikan bahwa besaran tabungan Anda setara dengan gaji tahunan Anda. Jika Anda memperoleh penghasilan semisal 50.000 dollar AS per tahun atau setara Rp 680 juta, maka jumlah yang sama harus ada di dalam tabungan Anda.

Angka tersebut termasuk dana untuk pensiun, investasi, atau dana simpanan lainnya. Di usia 35, pastikan tabungan Anda mencapai dua kali lipat penghasilan tahunan.

Pada usia 40 tahun, tabungan Anda harus tiga kali lipat dari penghasilan tahunan Anda. Demikian pula pada jenjang usia selanjutnya berlaku angka kelipatan.

Baca juga : Milenial, Lebih Pilih Investasi atau Ganti Smartphone?

"Meski kelihatannya sulit, namun jika Anda mulai menyisihkan uang ketika mulai bekerja di usia 20-an, maka rasanya tidak akan sesulit itu," ungkap Greene.

Meskipun demikian, skema menabung tersebut bersifat fleksibel sesuai dengan peristiwa yang terjadi pada hidup Anda. Misalnya Anda menikah, memiliki keturunan, atau akan membeli rumah, jumlah uang yang dapat disisihkan untuk ditabung tentu bisa saja lebih kecil.

Pada akhirnya, ungkap Greene, semakin cepat Anda mulai menabung untuk tujuan finansial Anda, maka ini akan semakin baik.

Kompas TV Benarkah prediksi yang menyebut generasi milenial akan menjadi gelandangan karena tak mampu membeli rumah?



Sumber CNBC

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Ketum Masyarakat Ekonomi Syariah, Ini yang Akan Dilakukan Erick Thohir

Jadi Ketum Masyarakat Ekonomi Syariah, Ini yang Akan Dilakukan Erick Thohir

Whats New
Erick Thohir Terpilih Jadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah

Erick Thohir Terpilih Jadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

Rilis
Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Whats New
Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Whats New
Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Whats New
Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Whats New
Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Whats New
Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Whats New
IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

Whats New
Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Rilis
Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Work Smart
Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Whats New
Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X