Menilik Duel Investasi Alibaba dan Tencent

Kompas.com - 22/02/2018, 10:00 WIB
Ilustasi e-commerce Alibaba istIlustasi e-commerce Alibaba

SHANGHAI, KOMPAS.com - Dua raksasa teknologi China, Alibaba Group Holding dan Tencent Holdings tengah berada di tengah duel investasi ritel.

Kedua perusahaan tersebut saat ini memiliki total kapitalisasi pasar sebesar 1 trilijn dollar AS.

Mengutip South China Morning Post, Kamis (22/2/2018), keduanya pun berduel memperebutkan pasar dompet digital masyarakat yang gandrung belanja online (daring).

Sejak awal tahun lalu, dua perusahaan tersebut telah merogoh kantong hingga lebih dari 10 miliar dollar AS untuk melakukan kesepakatan yang fokus pada segmen ritel.

Baca juga : Go-Jek Dapat Suntikan Modal dari Raksasa Teknologi China Tencent

Persaingan di antara Alibaba dan Tencent ini pun tak pelak membuat peritel-peritel konvensional merasa cemas.

Sebab, kedua perusahan kini tengah menguasai pula lini bisnis terkait ritel, seperti dompet elektronik hingga logistik digital.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Semua peritel konvensional sangat khawatir, mereka harus memihak salah satu. Kalau tidak, mereka takut di masa mendatang akan dilahap hidup-hidup," ujar Jason Yu, general manager Kantar Worldpanel.

Alibaba merupakan pemain e-commerce utama China dan anak usahanya, Ant Financial, memimpin industri pembayaran secara mobile.

Baca juga : Dorong Ekonomi Digital, Alibaba Ajak UKM di Indonesia Kembangkan Bisnis

 

Sementara itu, Tencent memperkuat posisinya di media sosial, pembayaran digital, dan game, serta memiliki saham mayoritas di perusahaan e-commerce terbesar kedua di China, JD.Com.

Tencent dan JD.com memiliki banyak mitra besar, termasuk raksasa ritel Perancis Carrefour SA dan Walmart dari AS.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Whats New
Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Rilis
Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Whats New
Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Whats New
Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Rilis
Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Rilis
Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Whats New
Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Rilis
 Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Whats New
Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Whats New
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Rilis
Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Whats New
Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Whats New
Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Whats New
Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X