Kompas.com - 25/02/2018, 14:18 WIB
Bank Permata KOMPAS.COM/DIAN FATHBank Permata

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Permata Tbk melaporkan laba bersih pada tahun 2017 sebesar Rp 748 miliar. Hal ini merupakan titik balik setelah pada tahun sebelumnya, yakni tahun 2016, perseroan mencatatkan kerugian.

Direktur Utama Permata Bank Ridha M Wirakusumah menjelaskan, pencapaian ini didorong membaiknya kualitas aset, pertumbuhan kredit yang baik di semester II 2017, pemulihan kredit bermasalah, dan pengelolaan biaya secara disiplin.

"Tahun 2017 merupakan tahun konsolidasi bagi Permata Bank dengan memperkuat kerangka manajemen risiko, meningkatkan efisiensi operasional, meningkatkan jumlah nasabah dan terus berinvestasi pada produk dan layanan baru," ungkap Ridha dalam pernyataan resmi, Minggu (25/2/2018).

Baca juga : Mirah Wiryoatmodjo Mundur sebagai Direktur Bank Permata

Penyaluran kredit lebih rendah dibandingkan tahun lalu, disebabkan fokus perseroan tuntuk memperbaiki kualitas aset dan penjualan NPL atau kredit bermasalah pada semester I.

Pertumbuhan kredit turun 7 persen secara tahunan (yoy), namun pada kuartal IV tahun 2017 kredit tumbuh 5 persen dari Rp 92,8 triliun pada September 2017 menjadi Rp 97,6 triliun pada Desember 2017.

Pertumbuhan kredit yang positif di Kuartal IV ini disumbangkan oleh kredit kendaraan bermotor (KPM), KPR dan UKM.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kredit korporasi atau Wholesale Banking juga tumbuh dengan adanya nasabah-nasabah baru berkualitas baik pada portofolio mereka dan secara berkesinambungan membantu nasabah yang sudah ada (existing clients) mengembangkan bisnisnya.

Baca juga : Standard Chartered Klarifikasi Penggabungan Saham dengan Bank Permata

Rasio likuiditas, tercermin dari Loan to Deposit Ratio (LDR) terjaga sebesar 88 persen pada 2017 dibandingkan 80 persen pada periode yang sama tahun lalu. Rasio dana murah atau CASA tercatat lebih tinggi yaitu 52 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 47 persen.

"Tumbuhnya CASA akan tetap menjadi prioritas untuk menjamin biaya dana yang berkelanjutan dan murah," ujar Ridha.

Rasio kecukupan modal atau Capital Adequacy Ratio (CAR) tercatat sebesar 18,1 persen pada 2017, dibanding 15,6 persen pada periode yang sama tahun lalu. Hal ini disebabkan kinerja Permata Bank yang semakin membaik pada tahun 2017 ini dan telah berhasil  diselesaikannya rights issue senilai Rp 3 triliun di bulan Juni 2017.

Fokus perseroan dalam meningkatkan kualitas aset tercermin dari rasio NPL Gross dan Net masing-masing sebesar 4,6 persen dan 1,7 persen di tanggal 31 Desember 2017 dibandingkan 8,8 persen dan 2,2 persen pada Desember 2016. NPL Coverage Ratio lebih tinggi, yakni sebesar 191 persen dibandingkan 122 persen pada Desember 2016.

Kompas TV Bank Indonesia memberikan sinyal bahwa tidak akan ada lagi pelonggaran moneter di tahun ini termasuk penurunan bunga.


 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.