Mengelola Investasi Reksa Dana dengan Prinsip 10–20–30–40 - Kompas.com

Mengelola Investasi Reksa Dana dengan Prinsip 10–20–30–40

Kompas.com - 26/02/2018, 08:13 WIB
IlustrasiThinkstockphotos.com Ilustrasi

KOMPAS.com - Berinvestasi ke beberapa jenis reksa dana yang berbeda merupakan salah satu upaya untuk diversifikasi (membagi) risiko. Yang menjadi pertanyaan, bagaimana pembagian ke masing-masing jenis reksa dana?

Dalam bahasa keuangan, investasi ke beberapa jenis reksa dana juga dikenal juga dengan istilah Aset Alokasi (Asset Allocation). Secara umum ada 4 jenis reksa dana yaitu pasar uang, pendapatan tetap, campuran, dan saham.

Aset alokasi adalah suatu strategi investasi yang membagi keranjang investasi reksa dana ke beberapa jenis yang berbeda. Dasar pembagian bisa berdasarkan tujuan keuangan, kondisi keuangan, dan atau profil risiko.

Dalam artikel sebelumnya, saya pernah membahas prinsip 10–20–30–40 yang digunakan dalam pengelolaan penghasilan. (Baca: Mengelola Penghasilan dengan Prinsip 10-20-30-40)

Dengan sedikit modifikasi, prinsip ini juga dapat digunakan dalam melakukan aset alokasi di reksa dana.

Secara sederhana, apabila investor memiliki dana Rp 100 juta, maka dana tersebut dibagi ke 4 jenis reksa dana dengan menyesuaikan profil risikonya. Mengapa harus membeli semua jenis reksa dana? Mengapa tidak berinvestasi pada reksa dana yang sesuai profil risikonya saja?

Secara teori, untuk investor agresif jenis reksa dana yang paling direkomendasikan adalah jenis reksa dana saham, untuk profil moderat adalah jenis reksa dana campuran dan jenis konservatif adalah reksa dana pendapatan tetap.

Pemilihan reksa dana sesuai dengan profil risiko memang tidak salah. Namun dari pengamatan kinerja reksa dana selama 15 tahun terakhir dari 2002 – 2017, terdapat periode saat kinerja reksa dana dalam jangka panjang tidak selalu sesuai dengan harapan.

Historis Kinerja Reksa Dana Periode 2002 - 2017- Historis Kinerja Reksa Dana Periode 2002 - 2017
Secara umum memang rata-rata reksa dana saham lebih tinggi dibandingkan jenis reksa dana lain, namun ada tahun-tahun saat kinerja reksa dana saham lebih rendah.

Sebagai contoh, reksa dana campuran pernah menjadi jawara pada tahun 2002 dan 2016. Reksa dana pendapatan tetap pernah menjadi jawara pada 2008 dan 2011. Bahkan jenis reksa dana pasar uang pernah menjadi jawara pada tahun 2015.

Dengan kata lain dari data 15 tahun, 5 tahun di antaranya kinerja reksa dana saham kalah dibandingkan reksa dana yang lebih konservatif. Hal ini tidak terjadi pada tahun krisis seperti 2008 saja, tetapi juga pada tahun saat kinerja saham positif seperti 2016.

Jika diperhatikan, reksa dana pendapatan tetap yang dikatakan konservatif sekalipun pernah mengalami kerugian yang bahkan lebih besar dibandingkan jenis saham seperti pada tahun 2005 dan 2013.

Dengan membagi keranjang investasi ke dalam beberapa jenis reksa dana sekaligus, investor tetap memiliki portofolio yang dominan pada reksa dana sesuai profil risiko namun pada saat yang sama juga memiliki alokasi pada reksa dana lain dengan bobot yang lebih kecil.

Dengan demikian, ketika kinerja reksa dana utamanya tidak sesuai harapan, jenis reksa dana lain diharapkan dapat menutupi kekurangan tersebut.

Berdasarkan profil risiko secara umum yaitu Konservatif, Moderat dan Agresif dan Prinsip 10 – 20 – 30 – 40, pembagiannya dapat dilakukan sebagai berikut:


Berdasarkan tabel di atas, investasi pada reksa dana pasar uang adalah 10 persen untuk semua profil risiko. Hal ini dapat digunakan sebagai dana antisipasi untuk beli di harga yang murah ketika terjadi penurunan signifikan.

Sebesar 40 persen diinvestasi pada jenis reksa dana yang sesuai dengan profil risiko. Sementara 30 persen dan 20 persen dialokasikan pada jenis reksa dana lainnya.

Strategi di atas sifatnya hanya referensi dan cocok untuk investor yang dana investasinya relatif besar. Hanya saja persentasenya bobot alokasinya dapat disesuaikan dengan profil dan kebutuhan masing-masing.

Untuk investasi yang dana investasinya masih berasal dari gaji yang disisihkan setiap bulan, cukup fokus pada reksa dana yang sesuai tujuan keuangan dengan cara investasi secara berkala.

Demikian artikel ini, semoga bermanfaat.


Komentar
Close Ads X