Kebijakan Tarif Impor Baja Trump Tuai Beragam Kritik

Kompas.com - 02/03/2018, 13:30 WIB

WASHINGTON, KOMPAS.com - Presiden AS Donald Trump menyatakan bakal menandatangani aturan pengenaan tarif impor baja sebesar 10 persen dan tarif impor alumunium sebesar 25 persen. Kebijakan itu akan ditekennya pekan depan.

Kebijakan tersebut menuai banyak kritik dari beragam pihak, termasuk kalangan analis, eksekutif, dan politisi. Mereka mencemaskan dampaknya yang sangat luas terhadap industri, namun kebijakan itu menguntungkan produsen baja dan alumunium dalam negeri AS.

Menteri Perdagangan Australia Steven Ciobo menjelaskan, kebijakan tarif tersebut akan menyebabkan gangguan pada perdagangan. Bahkan, pada akhirnya bisa berdampak pada perlambatan pertumbuhan ekonomi.

"Pada akhirnya juga bisa berdampak pada hilangnya pekerjaan," jelas Ciobo seperti dikutip dari Bloomberg, Jumat (2/3/2018).

Baca juga : Trump Bakal Kenakan Tarif Impor Baja, China Tebar Ancaman

Asosiasi Industri Besi dan Baja China marah atas kebijakan Trump tersebut. Menurut Li Xinchuang, wakil pimpinan asosiasi tersebut mengungkapkan, kebijakan tarif impor tersebut adalah kebijakan proteksionisme yang bodoh.

"Ini hanya akan membuat AS semakin lemah, bukannya semakin kuat. Kebijakan overproteksionisme AS hanya akan membuat biaya konsumen meningkat," terang Li.

Sementara itu, lembaga pemeringkatan Moody's Investors Service menyatakan, penetapan tarif impor itu akan memberikan dampak yang besar bagi pengguna bahan metal di AS. Perusahaan manufaktur di AA akan menghadapi biaya impor yang tinggi.

"Ini termasuk perusahaan kedirgantaraan, produsen otomotif, perusahaan alat berat, perusahan pemurnian minyak, perusahaan manufaktur kimia, perusahaan konstruksi, dan perusahaan ban kendaraan bermotor," ungkap Atsi Sheth, direktur pelaksana Moody's Investors Service.

Baca juga : Trump: Jutaan Lapangan Kerja Tercipta, Pengangguran Berkurang

Australia & New Zealand Banking Group Ltd menyatakan, rencana pengenaan tarif impor akan menekan pertumbuhan ekonomi dan memberatkan sektor terkait. Ekspor baja ke China pun relatif kecil, yakni hanya 2 persen dari total ekspor.

Namun demikian, untuk alumunium, China menyediakan 10 persen impor AS. Hal ini pada akhirnya dapat memberikan dampak pada harga.

Kompas TV Presiden AS Donald Trump selangkah lagi meloloskan kebijakan pemangkasan pajak.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Bloomberg


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.