Walau Rupiah Tertekan Penguatan Dollar AS, BI Jamin Ekonomi Indonesia Terjaga

Kompas.com - 02/03/2018, 19:15 WIB
Sri Mulyani, Luhut Binsar, Agus Martowardojo serta Bupati Anas saat mendaki Gunung Ijen Jumat (2/3/2018) Humas Pemkab BanyuwangiSri Mulyani, Luhut Binsar, Agus Martowardojo serta Bupati Anas saat mendaki Gunung Ijen Jumat (2/3/2018)

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia Agus Dermawan Wintarto Martowardojo mengatakan ekonomi Indonesia tetap terjaga walaupun rupiah melemah terhadap dolar AS sejak beberap hari terakhir.

Hal tersebut dijelaskan Agus Dermawan kepada Kompas.com pada Kamis malam (1/3/2018) saat berkunjung ke Banyuwangi, Jawa Timur.

Menurut Agus, tekanan kepada rupiah ada hubungannya dengan pidato gubernur Bank Sentral Amerika Serikat saat pertemuan di depan senat yang mengungkapkan jika ekonomi AS membaik serta adanya indikasi meningkatnya suku bunga acuan bak sentral AS atau Fed Fund Rate (FFR).

"Pidato itu menyebabkan dolar AS semakin kuat dan mata uang negara lain melemah. Dan (rupiah) Indonesia juga menjadi lemah dan ini menjadi sesuatu yang mudah di pahami karena memang stabilitas keuangan global menjadi sedikit terpengaruh dengan kondisi yang ada di Amerika Serikat," jelas Agus. 

Baca juga : Pelemahan Rupiah, Apa Dampaknya bagi Bank?

Dia menambahkan jika kondisi pelemahan ini akan terjadi sampai The Fed, bank sentral AS, melakukan pertemuan dan memutuskan apakah bulan Maret ini ada kenaikan Fed Fund Rate atau tidak. 

Terjaga

Untuk Indonesia, tekanan terhadap rupiah bisa dipahami karena mata uang negara lain juga mengalami hal yang sama.

Tapi Agus meyakinkan jika Bank Indonesia selalu ada di pasar untuk memastikan bahwa stabilitas nilai tukar rupiah akan terjaga dan tetap mencerminkan fundamental ekonomi Indonesia.

Baca juga : BI: Rupiah Tembus Rp 13.800 per Dollar AS, Berlebihan

"Ternyata di Indonesia ekonomi tetap terjaga. Kemarin baru keluar inflasi bulan Februari itu lebih rendah dari yang kita perkirakan yaitu 0,17 dan menunjukkan inflasi indonesia diperkirakan sepanjang tahun 2018 tetap seperti yang kita targetkan disekitaran 3,5 persen," jelas Agus.

Di Banyuwangi, Gubernur BI bersama dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Jenderal TNI (Purn) Luhut Binsar Pandjaitan berkunjung untuk meninjau persiapan Banyuwangi terkait Annual Meeting IMF-Bank Dunia yang digelar di Pulau Bali pada Oktober 2018 mendatang.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X