Kompas.com - 06/03/2018, 21:02 WIB

SINGAPURA, KOMPAS.com - Mata uang yang sempat mencatat kinerja terbaik dalam setidaknya 20 tahun terakhir kini harus tersungkur. Ya, mata uang tersebut adalah rupiah, yang pada pekan lalu saja anjlok ke titik terendah dalam dua tahun.

Mengutip Bloomberg, Selasa (6/3/2018), rupiah adalah salah satu mata uang di Asia yang sangat terpengaruh pada kepemilikan asing pada pasar obligasi. Sehingga, ketika ada sentimen eksternal, maka rupiah adalah salah satu mata uang di kawasan yang langsung dilepas oleh investor asing.

Dalam sebulan terakhir, nilai tukar rupiah merosot 1,6 persen. Berangkat dari kenyataan itu, rupiah adalah mata uang dengan kinerja terburuk di Asia dan ketiga terburuk di antara 24 mata uang negara-negara berkembang (emerging markets) di seluruh dunia.

Nilai tukar rupiah tumbang sejalan dengan aksi jual yang dilakukan investor asing pada pasar saham dan obligasi. Rupiah juga melemah lantaran volatilitas pada pasar ekuitas karena ekspektasi kenaikan suku bunga AS.

Baca juga: BI: Rupiah Tembus Rp 13.800 per Dollar AS, Berlebihan

Indeks Bloomberg JPMorgan Asia Dollar Index yang mengukur pergerakan 10 mata uang Asia terhadap dollar AS menguat 6,7 persen tahun lalu. Ini adalah penguatan tahunan terbesar sejak indeks tersebut diluncurkan pada tahun 1994 silam.

Mata uang di negara-negara kawasan Asia terpuruk lantaran penguatan dollar AS. Nilai tukar dollar AS menguat setelah Gubernur bank sentral AS Jerome Powell menyampaikan testimoni dengan nada agresif dan optimis di hadapan Kongres AS.

Pemaparan Powell mengenai kuatnya pertumbuhan ekonomi AS memicu spekulasi bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga acuan Fed Fund Rate sebanyak 4 kali pada tahun ini.

Pada pekan lalu, modal asing ditarik dari pasar obligasi Indonesia sebesar 1,02 miliar dollar AS. Ini adalah arus modal keluar alias capital outflow terbesar sepekan sejak Novembar 2016.

Pada periode yang sama, aksi jual investor asing di pasar ekuitas tercatat mencapai 186 juta dollar AS. Namun demikian, tak hanya rupiah yang menderita.

Data menunjukkan, pada bulan lalu, nilai tukar peso Filipina anjlok ke titik terendah sejak Juli 2006. Sementara itu, masih pada bulan Februari 2018, nilai tukar won Korea Selatan dan rupee India merosot ke titik terendah dalam tiga bulan.

Kompas TV Pendapatan petani kopi meningkat hingga 35 persen.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Bloomberg


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Whats New
Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Whats New
Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Whats New
Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Whats New
Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Whats New
Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Work Smart
Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Whats New
Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Penumpang Kereta Cepat 'Dioper' ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Penumpang Kereta Cepat "Dioper" ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Whats New
Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Work Smart
Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Cara Mengambil Uang di ATM Bersama dengan Mudah dan Cepat

Spend Smart
Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Libur Nataru, Jalan Tol Seksi 1 Tebing Tinggi-Indrapura Siap Difungsikan

Whats New
Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Ciri-Ciri Lowongan Kerja Palsu dan Cara Menghindarinya

Work Smart
Lowongan Kerja Dosen Tetap Universitas Pertamina, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Dosen Tetap Universitas Pertamina, Simak Persyaratannya

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.