OJK Minta Fintech Edukasi Konsumen - Kompas.com

OJK Minta Fintech Edukasi Konsumen

Kompas.com - 12/03/2018, 12:41 WIB
Wakil Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) NurhaidaKOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Wakil Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nurhaida

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan ( OJK) menyatakan bakal fokus pada kebijakan perlindungan konsumen dalam membangun industri teknologi finansial (financial technology/ fintech). Ini dilakukan melalui disiplin pasar sesuai sifat fintech yang fleksibel, market driven, dan transparan.

“OJK memilih pendekatan yang paling sesuai dengan karakteristik fintech, yaitu pendekatan disiplin pasar untuk mengawasi fintech,” kata Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK Nurhaida dalam pernyataan resminya, Senin (12/3/2018).

Nurhaida menuturkan, dengan fokus pada perlindungan konsumen, maka pengembangan fintech diharapkan sejalan dengan tugas OJK dalam membangun industri jasa keuangan yang sehat serta mendorong inklusi keuangan di masyarakat.

Untuk melindungi kepentingan konsumen termasuk data nasabah, perusahaan fintech harus menerapkan tata kelola perusahaan yang baik, seperti manajemen risiko sehingga mendorong transparansi, akuntabilitas, tanggungjawab, independensi dan keadilan.

Baca juga: Startup Fintech Lending Ditarget Jadi Unicorn Selanjutnya di Indonesia

Nurhaida menyebut, transparansi adalah faktor kunci keberhasilan pengembangan fintech, melalui sistem pelaporan yang jelas kepada konsumen dan kepada OJK.

“Untuk meningkatkan transparansi, harus ada standar tentang jenis informasi apa yang harus dimiliki fintech dan bagaimana detail informasi seharusnya. Laporan tersebut harus bisa dikonfirmasi oleh otoritas,” ungkap dia.

Transparansi informasi mengenai hak dan kewajiban para pihak seperti investor, peminjam, platform, bank koresponden menyangkut potensi pendapatan, potensi risiko, biaya-biaya, bagi hasil, manajemen risiko dan mitigasi jika terjadi kegagalan harus dibuka seluas-luasnya.

OJK meminta perusahaan fintech wajib memberikan edukasi keuangan kepada konsumen agar pemahaman mengenai layanan fintech menjadi lebih baik.

Selain itu, diupayakan agar fintech membangun lingkungan keuangan digital yang sejalan dengan upaya pemerintah mendorong suku bunga rendah.

Pilihan pengawasan fintech melalui self regulatory organization (SRO) dalam implementasi pelaksanaan pasar juga bisa dilakukan karena SRO berada di dekat pasar dan industri, sehingga kebijakannya sejalan dengan dinamika pasar. Namun, netralitas dan integritas SRO ini harus dijaga.

Per Januari 2018, perusahaan peer-to-peer lending yang terdaftar di OJK sebanyak 36 dan berizin 1 perusahaan. Adapun sebanyak 42 perusahaan dalam proses pendaftaran.

Total pinjaman yang disalurkan perusahaan sampai Januari 2018 mencapai Rp 3 triliun atau meningkat 17,1 persen (ytd), dengan jumlah penyedia dana 115.897, meningkat 14,82 persen (ytd) dan jumlah peminjam 330.154 tumbuh 27,16 persen (ytd).



Close Ads X