XL Nyalakan 6 BTS USO di Pedalaman NTB - Kompas.com

XL Nyalakan 6 BTS USO di Pedalaman NTB

Kompas.com - 12/03/2018, 16:28 WIB
BTSXL_1,2 : Teknisi PT XL Axiata Tbk ( XL Axiata ) melakukan pemeriksaan terhadap perangkat telekomunikasi di salah satu monopole di area Terminal 2 Bandar Udara Soekarno Hatta, tangerang, Banten, Kamis (21/12). Guna menghadapi masa libur panjang Natal dan Tahun Baru 2018, XL Axiata telah menyiapkan jaringan untuk mengantisipasi kenaikan trafik semua jenis layanan. BTSXL_1,2 : Teknisi PT XL Axiata Tbk ( XL Axiata ) melakukan pemeriksaan terhadap perangkat telekomunikasi di salah satu monopole di area Terminal 2 Bandar Udara Soekarno Hatta, tangerang, Banten, Kamis (21/12). Guna menghadapi masa libur panjang Natal dan Tahun Baru 2018, XL Axiata telah menyiapkan jaringan untuk mengantisipasi kenaikan trafik semua jenis layanan.

KOMPAS.com - Operator telekomunikasi PT XL Axiata Tbk mulai mengoperasikan base tranceiver station (BTS) yang memancarkan sinyal telekomunikasi di pedalaman Nusa Tenggara Barat ( NTB). Total ada 6 BTS yang dipasang dan disebarkan di daerah tersebut.

Adapun 6 BTS tersebut dibangun menggunakan dana universal service obligation ( USO) yang dikelola oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo). Sinyal yang dipancarkan berupa 2G.

“Suatu kebanggaan tersendiri bagi XL Axiata untuk secara aktif mendukung pemerintah melakukan upaya pemerataan pembangunan infrastruktur jaringan telekomunikasi. Kami berharap, masyarakat di sekitar BTS-BTS USO yang baru ini bisa memanfaatkan sarana telekomunikasi secara bijak dan maksimal," terang Direktur Teknologi XL Axiata, Yessie D Yosetya melalui keterangan resminya, Senin (12/3/2018).

Baca juga : XL Axiata Imbau Semua Pengguna Lakukan Registrasi Kartu SIM Prabayar

Dia merinci, BTS USO tersebut diletakkan di Desa Kawuwu, Kecamatan Palibela, Kabupaten Bima; Desa Talonang Baru, Kecamatan Sekongkang, Kabupaten Sumbawa Barat; serta Desa Lebangkar, Desa Ranan, Desa Lawin di Kecamatan Ropang dan Desa Lebin, Kecamatan Lenangguar di Kabupaten Sumbawa.

Semua desa lokasi program BTS USO tersebut berada di daerah yang termasuk kategori terpencil. Jarak tempuh dari Ibu Kota Kabupaten rata-rata lebih dari 45 km dan perlu waktu 3 jam atau lebih untuk mencapai lokasi.

Kondisi jalan darat menuju lokasi minim aspal, dan sebagian besar berupa jalan tanah dan batu. Sementara itu, jarak dari Mataram, Ibu Kota Provinsi NTB, antara 115 km hingga 295km.

Bupati Sumbawa Barat Musyafirin menambahkan, sarana telekomunikasi yang kini menjangkau desa-desa tersebut kini telah dimanfaatkan masyarakat untuk mendukung aktivitas ekonomi, pertanian, perdagangan, juga pendidikan.

Baca juga : Antisipasi Fluktuasi Rupiah, XL Axiata Telah Lakukan Lindung Nilai

Menurutnya, masyarakat desa sekarang sudah bisa berkomunikasi dengan pembeli hasil bumi mereka yang berada di luar daerah guna mendapatkan harga yang bagus. Berbeda dengan sebelumnya, saat masyarakat masih harus datang dan membawa dagangannya ke kota terdekat untuk menjual hasil buminya.

Adapun masyarakat setempat sebagian besar memiliki mata pencaharian bertani jagung. Sejak BTS tersebut dioperasikan, sudah ada 3.000 orang warga setempat yang menjadi pelanggan XL.

Kompas TV Kementerian Komunikasi dan Informatika mewajibkan pengguna sim card prabayar untuk melakukan registrasi mulai 31 Oktober 2017.



Close Ads X