Kampung Logam, Upaya Warga Keluar dari Kemiskinan

Kompas.com - 18/03/2018, 14:05 WIB
Warga Desa Mijen membuat kerajinan logam dari limbah elektronik di sentra kerajinan logam UMKM Zen Silver di Kabupaten Demak. KOMPAS.com/NAZAR NURDINWarga Desa Mijen membuat kerajinan logam dari limbah elektronik di sentra kerajinan logam UMKM Zen Silver di Kabupaten Demak.

SEMARANG, KOMPAS.com - Kampung Logam di Desa Mijen, Kecamatan Kebonagung, Kabupaten Demak mencoba menjadi kampung mandiri. Kampung di ujung tenggara Kabupaten Demak itu berniat menjadi sentra kerajinan logam atau kampung logam terbesar di Indonesia.

Pendiri Usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Zen Silver, Ershad, mengatakan, usaha kerajinan logam di desanya muncul 5 tahun terakhir dan usahanya kian meningkat.

Hasil kerajinan logam yang dipasok dari limbah elektronik juga digemari pasar domestik dan mancangera.

"Kampung silver ini mau didatangi oleh menteri perindustrian Pak Airlangga. Kami ingin desa ini menjadi sentra kerajinan logam terbesar di Indonesia," ujarnya, saat ditemui di rumahnya, Minggu (18/3/2018).

Baca juga: Kampung Koran Binaan Kompas Gramedia Hadir pada Ultah ICSRS

Proses pembuatan perhiasan nusantara di sentra UKM ZEN Silver di Desa Mijen, Kecamatan Kebonagung, Kabupaten Demak.KOMPAS.com/NAZAR NURDIN Proses pembuatan perhiasan nusantara di sentra UKM ZEN Silver di Desa Mijen, Kecamatan Kebonagung, Kabupaten Demak.
Ershad menerangkan, perhiasan nusantara dari limbah elektronik murni hasil karya warga sekitar. Meski dari desa, kualitas produk diakui pasar ekspor.

Tiap bulan, warga desa di bawah UKM Zen Silver menghasilkan setidaknya 10.000 keping perhiasan, baik berupa kalung, bros, logo, hingga perhiasan sejenis.  "Omzet kami tergantung pesanan, kadang Rp 100 juta-Rp 300 juta. Harga perhiasan dari Rp 80.000 sampai Rp 3 juta," sebutnya.

Entaskan kemiskinan

Ershad melanjutkan, melalui sentra UMKM di ternyata mampu menciptakan lapangan kerja di tingkat desa. Setidaknya 50 tenaga lokal ikut membantu mengembangkan usahanya.

Mereka mendapat pemasukan tiap hari dari kerja membuat kerajinan logam. Selain di Zen Silver, warga lain juga membentuk sentra-sentra UMKM sejenis berbahan limbah elektronik yang memanfaatkan sumber dari koperasi desa. "Semua logam kami dipasarkan ke Jakarta. Dari Jakarta lalu ke luar negeri," tambahnya.

Menurut Ershad, produk dari logam tak lekang oleh waktu. Logam baik perhiasan digunakan dalam adat keseharian.  "Logam itu kan pasti butuh. Papan nama semua juga dari logam. Perhiasan adat pasti pakai," ucapnya.

Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Demak, Zuarin, juga ikut memuji hasil produk kerajinan di desa itu. Pihaknya bertekad membantu agar kawasan itu menjadi desa sentra kerajinan logam di Demak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.