KILAS EKONOMI

Sumbawa Siap Olah Limbah Jagung Jadi Pakan Ternak dan Biomassa

Kompas.com - 20/03/2018, 16:06 WIB
|

SUMBAWA, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Sumbawa akan mengolah limbah jagung sebagai pakan ternak dan biomassa.

Pemanfaatan limbah jagung sendiri merupakan implementasi dari program Kementerian Pertanian yakni Gerakan Masyarakat Jagung Integrasi Sapi (Gemajipi) yang diresmikan di Pelabuhan Badas, Sumbawa, Selasa (20/3/2018).

"Limbah jagung dapat dimanfaatkan sebagai bahan pakan ternak," kata Bupati Sumbawa, Husni Djibril, pada acara pelepasan ekspor jagung 11.500 ton di Sumbawa, Selasa (20/3/2018).

Berdasarkan perhitungan Pemerintah Kabupaten Sumbawa, 1,5 ton pakan ternak bisa menghidupi sapi selama 3,5 bulan atau 75 hari.

Dengan areal lahan jagung seluas 140.000 hektar, maka potensi pakan olahan yang dihasilkan diperkirakan mampu menghidupi 133.000 sapi selama 3,5 bulan.

Pemerintah Kabupaten Sumbawa, berharap Pemerintah NTB dan Kementerian Pertanian mampu menyediakan bantuan benih, sapi, dan alat pertanian.

Dengan begitu, masyarakat melalui Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) siap memproduksi serta menjual pakan ternak sapi.

Limbah jagung untuk biomassa

Selain bahan pakan ternak, ia melanjutkan, limbah jagung bisa menghasilkan biomassa sebagai pembangkit listrik.

Satu di antara sekian negara yang membutuhkan biomassa dari Sumbawa adalah Korea Selatan. Dalam waktu dekat, kata dia, Pemerintah Kabupaten Sumbawa diundang ke Korea untuk membahas tentang biomassa dari limbah jagung.

Di samping Korea Selatan, negara tetangga yang berminat menyerap biomassa Sumbawa adalah Malaysia dan Singapura.

"Potensinya besar. Dengan target produksi jagung 2 juta ton, setara dengan 2 juta ton limbah. itu menjadi daya tarik bagi negara lain," katanya.

Lumbung jagung

Dalam enam tahun terakhir, pertanian jagung meningkat signifikan di Sumbawa. Pada 2012, lahan jagung sebesar 35.000 hektar dan meningkat menjadi 97.000 hektar pada 2017.

Kebun Jagung di Sumbawa, Nusa tenggara BaratKOMPAS.com/KURNIASIH BUDI Kebun Jagung di Sumbawa, Nusa tenggara Barat

Sementara itu, luas potensi lahan mencapai 258.000 hektar, termasuk lahan dengan kemiringan 15 derajat.

Luas lahan kering tanam pada masa tanam 1 (MT 1) mencapai 19.000 hektar. Sementara itu, luas lahan pada masa kemarau 1 (MK 1) mencapai 28.000 hektar dan pada MK2 seluas 10.000 hektar.

"Guna mencapai peningkatan produksi jagung 1 juta ton, dibutuhkan 125.000 hingga 140.000 hektar lahan," kata Husni.

Adapun APBD yang dialokasikan untuk membiayai progam pertanian tersebut mencapai Rp 25 miliar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Penyebaran PMK, Kementan Perketat Pengawasan Lalu Lintas Hewan di Pelabuhan

Cegah Penyebaran PMK, Kementan Perketat Pengawasan Lalu Lintas Hewan di Pelabuhan

Rilis
Gara-gara Cuitan Soal Politik, Elon Musk Kehilangan Kekayaan Rp 180 Triliun dalam Sehari

Gara-gara Cuitan Soal Politik, Elon Musk Kehilangan Kekayaan Rp 180 Triliun dalam Sehari

Whats New
Mentan Pastikan Ketersedian Hewan Ternak untuk Idul Adha Aman dan Bebas PMK

Mentan Pastikan Ketersedian Hewan Ternak untuk Idul Adha Aman dan Bebas PMK

Whats New
Cara Buat NPWP Online Orang Pribadi, Bisa dari Rumah

Cara Buat NPWP Online Orang Pribadi, Bisa dari Rumah

Whats New
Biaya Balik Nama Motor 2022 serta Syarat dan Cara Mengurusnya

Biaya Balik Nama Motor 2022 serta Syarat dan Cara Mengurusnya

Spend Smart
Kemenkop UKM dan Grab Sinergi Dorong UMKM Onboarding Digital

Kemenkop UKM dan Grab Sinergi Dorong UMKM Onboarding Digital

Rilis
Startup Workmate Angkat Eksekutif Baru Managing Director Indonesia

Startup Workmate Angkat Eksekutif Baru Managing Director Indonesia

Work Smart
Kemenko Perekonomian: Lin Che Wei Tak Terlibat dalam Pembahasan Minyak Goreng di Kementerian

Kemenko Perekonomian: Lin Che Wei Tak Terlibat dalam Pembahasan Minyak Goreng di Kementerian

Whats New
Gratis, Ini Syarat dan Cara Daftar GoFood 2022 Online

Gratis, Ini Syarat dan Cara Daftar GoFood 2022 Online

Smartpreneur
Cara Kerja Sistem MLFF Gunakan GNSS, Pengganti E-toll

Cara Kerja Sistem MLFF Gunakan GNSS, Pengganti E-toll

Whats New
Tinggal Sebulan, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus Rp 91,6 Triliun

Tinggal Sebulan, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus Rp 91,6 Triliun

Whats New
Pencabutan Larangan Ekspor CPO Dinilai Jadi Langkah Strategis Pulihkan Ekonomi

Pencabutan Larangan Ekspor CPO Dinilai Jadi Langkah Strategis Pulihkan Ekonomi

Whats New
Kemenko Perekonomian Ungkap Peran Lin Che Wei di Pemerintah, Ini Jawabannya

Kemenko Perekonomian Ungkap Peran Lin Che Wei di Pemerintah, Ini Jawabannya

Whats New
Catat Syarat dan Cara Daftar GrabFood 2022 Online

Catat Syarat dan Cara Daftar GrabFood 2022 Online

Smartpreneur
Ada Pengerjaan Proyek di Stasiun Manggarai, Ini Perubahan Rute Operasi KRL Commuter

Ada Pengerjaan Proyek di Stasiun Manggarai, Ini Perubahan Rute Operasi KRL Commuter

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.