Susi Imbau Warga Papua Budidaya Kepiting Bakau dengan Pertahankan Induknya

Kompas.com - 23/03/2018, 09:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mendorong warga Papua, terutama yang ada di pesisir Kabupaten Mimika agar mulai memperhatikan ketersediaan kepiting bakau di alam.

Hal ini disampaikan Menteri Susi dalam rangka antisipasi keberlangsungan komoditas tersebut dengan menjaga jumlah induk kepiting bakau.

"Harus dipastikan bahwa kepiting-kepiting yang bertelur tidak diambil. Saya lihat di Australia itu yang betina tidak diambil sehingga jumlahnya makin banyak di alam. Saya mohon dengan sangat agar bibit di alam dijaga keberadaannya," kata Susi ke warga di Mimika pada Selasa lalu, yang disampaikan melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Jumat (23/3/2018).

Baca juga : Menteri Susi Dorong Peningkatan Sumber Protein di Papua

Susi menjelaskan, ada Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 56 Tahun 2016 tentang Larangan Penangkapan dan/atau Pengeluaran Lobster, Kepiting, dan Rajungan dari Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Melalui aturan tersebut, kepiting bertelur dan kepiting anakan dilarang untuk ditangkap.

Dengan begitu, masyarakat didorong untuk mengembangkan ekonomi kelautan berbasis kearifan lokal, salah satunya dengan konsep 3S, Sungai, Sampan, dan Sagu.

Dalam hal kepiting bakau, Susi berharap masyarakat bisa mulai menerapkan konsep tersebut dan memanfaatkan lahan mangrove sebagai habitat kepiting.

"Kepiting-kepiting dimasukkan ke dalam alat yang bernama crab ball lalu diletakkan atau dikaitkan pada pohon mangrove. Sistem ini cocok untuk nelayan atau pembudidaya bermodal kecil karena sangat ekonomis," tutur Susi.

Baca juga : Menteri Susi Gencarkan Budidaya Lele di Papua

Ketika masyarakat sudah banyak menerapkan cara tersebut untuk kepiting bakau, diperkirakan kelestarian alam di sana akan ikut terjaga.

Untuk jangka panjang, juga dapat berpengaruh terhadap kelangsungan keberadaan kepiting bakau sebagai satwa endemik yang ada di Mimika.

Wakil Presiden Direktur Eksekutif Bidang Pembangunan Berkelanjutan PT Freeport Indonesia Sony Prasetyo menambahkan, warga suku Kamoro di pesisir Kabupaten Mimika masih memakai cara meramu, mencari, dan menangkap dalam mengolah sumber daya alam.

Namun, dia menganggap cara itu baru memberi kontribusi sedikit untuk perkembangan ekonomi di sana.

Baca juga : Susi Dorong Koperasi dan UMKM Perikanan Dibentuk di Papua

"Masyarakat perlu didorong mengubah diri dari masyarakat peramu jadi masyarakat pembudidaya menuju masyarakat pedagang, industri, sampai masyarakat ekonomi kreatif," tutur Sony.

Kompas TV Jalan Trans Papua yang menghubungkan kabupaten Merauke dan kabupaten Boven Digoel mengalami kerusakan parah.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Cara Cek Tarif Tol di Indonesia dengan Mudah dan Praktis

5 Cara Cek Tarif Tol di Indonesia dengan Mudah dan Praktis

Whats New
RHB Banking Group Berkomitmen Perkuat Bisnis di Indonesia Melalui Anak Usahanya

RHB Banking Group Berkomitmen Perkuat Bisnis di Indonesia Melalui Anak Usahanya

Whats New
Lowongan Kerja PT Dankos Farma untuk Lulusan S1, Fresh Graduate Boleh Daftar

Lowongan Kerja PT Dankos Farma untuk Lulusan S1, Fresh Graduate Boleh Daftar

Work Smart
Syarat, Alur, Link, dan Cara Daftar Pendataan Non-ASN 2022

Syarat, Alur, Link, dan Cara Daftar Pendataan Non-ASN 2022

Whats New
Petrokimia Gresik Klaim Sukses Buat Pendapatan Petani Edamame di Jember Meningkat Jutaan Rupiah

Petrokimia Gresik Klaim Sukses Buat Pendapatan Petani Edamame di Jember Meningkat Jutaan Rupiah

Rilis
Sri Mulyani Kasih Hadiah Uang Tunai 10 Provinsi yang Tekan Inflasi

Sri Mulyani Kasih Hadiah Uang Tunai 10 Provinsi yang Tekan Inflasi

Whats New
Gaji Tersendat, Guru PPPK dan Honorer di Bandar Lampung Mengadu ke Hotman Paris

Gaji Tersendat, Guru PPPK dan Honorer di Bandar Lampung Mengadu ke Hotman Paris

Whats New
Selamat dari Pailit, Garuda Mau Pakai Duit dari APBN untuk Rawat Pesawat

Selamat dari Pailit, Garuda Mau Pakai Duit dari APBN untuk Rawat Pesawat

Whats New
Resmikan Proyek QMB, Luhut: Kita Melihat Lahirnya Museum Industri Nikel yang Pertama Dalam Sejarah RI

Resmikan Proyek QMB, Luhut: Kita Melihat Lahirnya Museum Industri Nikel yang Pertama Dalam Sejarah RI

Whats New
Info Lengkap Pendataan Non ASN: Syarat, Dokumen, dan Tenggat Waktunya

Info Lengkap Pendataan Non ASN: Syarat, Dokumen, dan Tenggat Waktunya

Work Smart
Cerita Bos Garuda Turunkan Utang Miliaran Dollar AS, dari Pangkas Sewa Pesawat hingga Rute Terbang

Cerita Bos Garuda Turunkan Utang Miliaran Dollar AS, dari Pangkas Sewa Pesawat hingga Rute Terbang

Whats New
Pengamat: Perusahaan BUMN Harus Bisa Jadi Motor Tumbuhnya Ekonomi Syariah di Indonesia

Pengamat: Perusahaan BUMN Harus Bisa Jadi Motor Tumbuhnya Ekonomi Syariah di Indonesia

Whats New
Dalam Waktu Dekat, Nasabah Bank DKI Bisa Setor dan Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BCA

Dalam Waktu Dekat, Nasabah Bank DKI Bisa Setor dan Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BCA

Whats New
Sri Mulyani: Rp 203,4 Triliun Dana Pemda Mengendap di Bank Per Agustus 2022, Tertinggi dari Jatim

Sri Mulyani: Rp 203,4 Triliun Dana Pemda Mengendap di Bank Per Agustus 2022, Tertinggi dari Jatim

Whats New
Cara Cek Penerima BSU Tahap 3 yang Cair Pekan Ini

Cara Cek Penerima BSU Tahap 3 yang Cair Pekan Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.