Stasiun Duri Tambah Akses Pindah Peron di Bagian Selatan dan Utara

Kompas.com - 05/04/2018, 14:26 WIB
Akses Selatan Peron Stasiun Duri Mutia FauziaAkses Selatan Peron Stasiun Duri
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Stasiun Duri di Jakarta Barat membuka dua akses pindah peron di bagian utara dan selatan stasiun. Penambahan akses diharapkan mampu untuk mengatasi kepadatan penumpang yang terjadi dalam satu minggu belakangan.

Akses ini menggunakan jalur aktif kereta untuk menyeberangkan penumpang antarperon dari peron 5 dengan sistem buka tutup. 

Kepala Stasiun Duri Widy Aries Subiyanto mengatakan pihak stasiun membuka akses untuk keluar dan berpindah peron dari peron 5, yang pertama melalui dua eskalator, lift, dan yang kedua melalui passenger crossing.

"Memang sistem ini hanya sementara, mengatasi penyesuaian sistem baru seiring dengan bertambahnya jumlah perjalanan Kereta Bandara yang melewati jalur KRL Stasiun Duri," kata Widy kepada Kompas.com, Kamis (5/4/2018).

Baca juga : KRL Mania Sebut Banyak Pengguna Komuter Duri-Tangerang Beralih ke Kendaraan Pribadi

Menanggapi viralnya pemberitaan di media massa mengenai kepadatan di Stasiun Duri, dirinya berujar bahwa beberapa hari belakangan kondisi Stasiun Duri sudah cukup kondusif.

Kepadatan arus penumpang terus bergerak di angka 20.000 sampai 22.000 penumpang keluar dan masuk stasiun. Sementara untuk penumpang transit berada di kisaran angka 35.000 sampai 40.000 penumpang setiap harinya.

Menurut dia, saat ini kepadatan penumpang tetap terjadi, namun bisa diatasi dengan penambahan jumlah akses keluar dan pindah peron, serta jumlah petugas  peron dari 23 menjadi 25 personil. Petugas pelayanan penumpang pun bertambah dari 2 menjadi 7 petugas.

Lebih lanjut, Stasiun Bukit Duri saat ini sedang dalam proses membangun tangga manual dari peron 5 untuk akses menuju peron 1 dan 2.

Baca juga : KRL Mania Minta Menhub Selesaikan Masalah Penumpang di Stasiun Duri

Tangga tersebut akan bisa digunakan dalam waktu 1 hingga 2 bulan mendatang. Pihak stasiun pun dalam waktu dekat juga akan menginisiasi penambahan jumlah tanda penunjuk peron di beberapa titik yang dianggap penting untuk mengatasi penumpang yang kebingungan.

Penyesuaian

Menanggapi munculnya berbagai keluhan masyarakat mengenai penumpukan penumpang di Stasiun Duri yang menyebabkan ketidaknyamanan dan terlambat bekerja, Widy berharap penumpang bisa menyesuaikan dengan jadwal baru.

Dia juga berharap para penumpang mengatur waktunya agar penumpukan penumpang tidak terjadi pada satu jadwal keberangkatan kereta.

Sebelumnya, pemberitaan mengenai Stasiun Duri menjadi viral setalah munculnya video yang menunjukkan penumpang KRL yang berdesak-desakan di tangga eskalator menuju pintu keluar.

Penumpukan penumpang terjadi dikarenakan adanya perubahan jadwal kedatangan kereta dari 30 menjadi 20 menit sekali.

Baca juga : Soal KA Bandara dan Komuter, Menhub Sebut Sudah Ada Solusi dari PT KAI

Perubahan jadwal ini merupakan dampak dari berkurangnya frekuensi KRL Duri-Tangerang dengan bertambahnya jumlah keberangkatan Kereta Bandara dari 50 menjadi 70 keberangkatan.

Kompas TV Waktu tunggu kereta lebih lama karena jalur kereta harus "berbagi" dengan kereta bandara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X