KILAS EKONOMI

Bandara Kertajati Potensial Dongkrak Perekonomian Jawa Barat

Kompas.com - 05/04/2018, 14:57 WIB
Dirjen Perhubungan Udara, Agus Santoso, mendapingi Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, saat meninjau Bandara Kertajati di Majalengka, Rabu (4/4/2018). Dok. Humas Ditjen HubudDirjen Perhubungan Udara, Agus Santoso, mendapingi Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, saat meninjau Bandara Kertajati di Majalengka, Rabu (4/4/2018).


KOMPAS.com - Bandara Internasional Kertajati di Majalengka Jawa Barat yang akan beroperasi pada pertengahan tahun ini akan menjadi bandar udara di Indonesia yang didukung intermoda, yaitu udara yang didukung oleh darat, laut, dan kereta api.

Berkaitan dengan intermoda, letak Bandara Kertajati sangat strategis karena dekat dengan Pelabuhan Patimban yang tengah dibangun. Akses masyarakat Jakarta ke bandara dengan moda transportasi darat akan dimudahkan dengan adanya Tol Cipali (Cikopo-Palimanan). Selain itu, Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu) yang tengah dibangun bakal mempermudah akses masyarakat Bandung.

Moda transportasi lain yang bisa digunakan masyarakat adalah kereta api. Saat ini, jalur rel kereta dari bandara yang terkoneksi langsung dengan jalur utama kereta api di Pulau Jawa tengah dibangun.

Dirjen Perhubungan Udara, Agus Santoso, mengatakan, konektivitas intermoda diharapkan mampu memperlancar arus barang dan penumpang. Dengan demikian, masyarakat pengguna bandara kian nyaman mengakses bandara.

(Baca: Indonesia Optimistis Lulus Evaluasi Sektor Penerbangan dari Uni Eropa)

Kelancaran arus penumpang dan barang, ia melanjutkan, akan berpengaruh positif pada kesejahteraan masyarakat dan perekonomian nasional.

"Presiden Joko Widodo berulang kali mengatakan bahwa untuk meningkatkan perekonomian yang paling penting adalah  konektivitas, konektivitas, dan konektivitas. Perekonomian akan tumbuh dan meningkat jika konektivitas transportasinya lancar dengan berbagai moda," kata Agus Santoso saat mendampingi Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, meninjau kawasan Bandara Kertajati di Majalengka, Rabu (4/4/2018).

Potensi industri di Jawa Barat dinilai sangat luar biasa. Di antaranya Kabupaten Bandung merupakan pusat industri tekstil dan teknologi modern. Sementara itu, keberadaan bandara bakal mempermudah akses masyarakat di Cirebon dan Sumedang. Hal itu akan meningkat dan dapat memacu pertumbuhan ekonominya.

Pemerintah pusat, melalui Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, berkontribusi dalam membangun sisi udara seperti runway, taxiway, dan apron, GSE road.

(Baca juga: Mudik Lebaran Bandara Kertajati Bisa Layani 5 Penerbangan Domestik)

Dana yang dialokasikan untuk pembangunan tersebut mencapai Rp 1 triliun. Anggaran pembangunan bandara juga dikucurkan Pemerintah Provinsi Jawa Barat, melalui PT Bandar Udara Internasional Jawa Barat (BIJB), dengan membangun sisi daratnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waskita Jual 30 Persen Saham Tol Medan-Tebing Tinggi ke Investor Asing

Waskita Jual 30 Persen Saham Tol Medan-Tebing Tinggi ke Investor Asing

Whats New
IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Bakal Bangkit? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Merosot 20 Dollar AS, Harga Emas Turun ke Level Terendah 11 Bulan

Merosot 20 Dollar AS, Harga Emas Turun ke Level Terendah 11 Bulan

Whats New
Sri Mulyani Sebut Tingkat Konsumsi 30 Persen Penduduk Termiskin RI Sudah Berangsur Pulih

Sri Mulyani Sebut Tingkat Konsumsi 30 Persen Penduduk Termiskin RI Sudah Berangsur Pulih

Whats New
Pemerintah Pastikan Tarif Listrik hingga Juni 2021 Tidak Naik, Ini Rinciannya

Pemerintah Pastikan Tarif Listrik hingga Juni 2021 Tidak Naik, Ini Rinciannya

Whats New
Mau Bisnis Makanan? Simak Dulu 7 Tips Ini

Mau Bisnis Makanan? Simak Dulu 7 Tips Ini

Smartpreneur
[POPULER MONEY] Tarif Listrik PLN Periode April-Juni 2021 |  Kekayaan Elon Musk Hilang Rp 378 Triliun

[POPULER MONEY] Tarif Listrik PLN Periode April-Juni 2021 | Kekayaan Elon Musk Hilang Rp 378 Triliun

Whats New
Di Depan Ratu Belanda, Sri Mulyani Paparkan Masalah Kesenjangan Akses Keuangan Perempuan RI

Di Depan Ratu Belanda, Sri Mulyani Paparkan Masalah Kesenjangan Akses Keuangan Perempuan RI

Whats New
Contoh Daftar Riwayat Hidup dengan Format yang Baik dan Benar

Contoh Daftar Riwayat Hidup dengan Format yang Baik dan Benar

Work Smart
Amankan Pasokan Bawang Merah Saat Lebaran, Sang Hyang Seri Gandeng PT Alami Orion Agrotama

Amankan Pasokan Bawang Merah Saat Lebaran, Sang Hyang Seri Gandeng PT Alami Orion Agrotama

Whats New
Simulasi KPR di 4 Bank BUMN, Mudah dan Akurat

Simulasi KPR di 4 Bank BUMN, Mudah dan Akurat

Spend Smart
Bisnis Resto Terempas, Virtual Dining Concept Sebuah Solusi?

Bisnis Resto Terempas, Virtual Dining Concept Sebuah Solusi?

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Tips Membeli Rumah Pertama | Aspek Penting Membangun Tangga di Hunian Kecil | Mengenali Tanda Serangan Rayap di Rumah

[KURASI KOMPASIANA] Tips Membeli Rumah Pertama | Aspek Penting Membangun Tangga di Hunian Kecil | Mengenali Tanda Serangan Rayap di Rumah

Rilis
Ekonom: Kalau Enggak Mau Kebanjiran Impor, Jangan Ikut Kerja Sama Dagang!

Ekonom: Kalau Enggak Mau Kebanjiran Impor, Jangan Ikut Kerja Sama Dagang!

Whats New
Waskita dan HK Siap Lepas Ruas Tol yang Dikelola untuk LPI

Waskita dan HK Siap Lepas Ruas Tol yang Dikelola untuk LPI

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X