Ini Solusi Sementara Kemenhub untuk Masalah KRL Tangerang-Duri VS KA Bandara

Kompas.com - 06/04/2018, 12:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perkeretaapian (DJKA) menawarkan solusi jangka pendek, menengah, dan panjang untuk mengatasi masalah KRL Tangerang-Duri dan kereta Bandara Soekarno-Hatta.

Solusi jangka pendeknya adalah menambah jumlah petugas dan pemasangan papan informasi keberangkatan KRL di peron Stasiun Duri.

"Jumlah petugas di Stasiun Duri ditambah dari 27 jadi 43 orang, untuk mempermudah flow pindah antarperon. Lalu tambahan papan informasi, ditargetkan satu minggu selesai," kata Direktur Jenderal Perkeretaapian Zulfikri saat audiensi dengan komunitas pengguna KRL dari KRL Mania di gedung Kementerian Perhubungan, Kamis (5/4/2018) malam.

Menurut Zulfikri, papan informasi dibutuhkan untuk mempermudah pengguna KRL yang kebingungan karena pergantian peron yang jadi kedatangan KRL tujuan mereka.

Baca juga : Perseteruan KRL Vs KA Bandara yang Belum Tentu Usai dalam Waktu Dekat

 

Pergantian peron tak lepas dari kehadiran KA bandara yang melintasi dan transit di Stasiun Duri, sehingga perlu penyesuaian untuk jalur-jalur KRL tertentu.

Solusi jangka menengahnya yaitu menambah kanopi di Stasiun Duri serta mengganti peron dari lempengan besi jadi peron permanen. Hal tersebut merupakan bagian dari renovasi dan revitalisasi Stasiun Duri yang sampai hari ini masih berlangsung.

"Saya paham betul kalau di Stasiun Duri saat hujan, karena tidak ada kanopi, penumpang kesulitan menunggu KRL dan berpindah ke peron lain. Akan segera kami kerjakan, targetnya selesai satu sampai dua bulan," tutur Zulfikri.

Lalu untuk solusi jangka panjangnya, akan dibangun jalur siding di perlintasan antara Stasiun Duri dengan Stasiun Batu Ceper. Jalur siding merupakan jalur belok berupa tambahan rel yang jadi cabang dari rel utama, berfungsi untuk mengurangi headway KRL Tangerang-Duri.

Baca juga : Polemik Stasiun Duri: Bentuk Kesadaran Masyarakat Bertransportasi Umum

Headway KRL Tangerang-Duri kini 30 menit, sebelumnya masih 15 menit. Headway KRL jadi lebih lama karena jalur yang sama dipakai juga oleh KA bandara sehingga kereta yang melintas harus bergantian.

"Jalur siding kami targetkan selesai Oktober. Setelah itu selesai, headway KRL akan kembali ke kondisi normal dan operasional KA bandara juga akan lebih lancar," ujar Zulfikri.

Kompas TV Waktu tunggu kereta lebih lama karena jalur kereta harus "berbagi" dengan kereta bandara.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BKI Dorong Hilirisasi Produk Perkebunan untuk Bisa Berkontribusi ke Perekonomian Nasional

BKI Dorong Hilirisasi Produk Perkebunan untuk Bisa Berkontribusi ke Perekonomian Nasional

Whats New
Pertamina NRE dan MDI Ventures Buka Peluang Pendanaan Startup Energi

Pertamina NRE dan MDI Ventures Buka Peluang Pendanaan Startup Energi

Rilis
Tenaga Kerja: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Tenaga Kerja: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Work Smart
Profil Nicke Widyawati, Wanita yang Dua Periode Jabat Posisi Dirut Pertamina

Profil Nicke Widyawati, Wanita yang Dua Periode Jabat Posisi Dirut Pertamina

Whats New
Memutus Rantai 'Generasi Sandwich' dengan Pengelolaan Keuangan yang Baik, Seperti Apa?

Memutus Rantai 'Generasi Sandwich' dengan Pengelolaan Keuangan yang Baik, Seperti Apa?

Whats New
HUB.ID Accelerator 2022, Ajang Kominfo Latih 'Startup' Buat 'Pitch Deck'

HUB.ID Accelerator 2022, Ajang Kominfo Latih "Startup" Buat "Pitch Deck"

Whats New
Cara Cek BSU Tahap 4 atau BLT Subsidi Gaji yang Cair Mulai Hari Ini

Cara Cek BSU Tahap 4 atau BLT Subsidi Gaji yang Cair Mulai Hari Ini

Whats New
Tragedi Stadion Kanjuruhan, Erick Thohir: Tidak Ada Sepak Bola Seharga Nyawa

Tragedi Stadion Kanjuruhan, Erick Thohir: Tidak Ada Sepak Bola Seharga Nyawa

Whats New
Gandeng Perusahaan Farmasi Inggris, Erick Thohir: Bio Farma Akan Kembangkan Obat Hemofilia

Gandeng Perusahaan Farmasi Inggris, Erick Thohir: Bio Farma Akan Kembangkan Obat Hemofilia

Whats New
Ini Kriteria Pemimpin Ideal Versi Sri Mulyani

Ini Kriteria Pemimpin Ideal Versi Sri Mulyani

Whats New
Kresna Life Minta Cabut Sanksi PKU, OJK: Berbahaya untuk Calon Nasabah Baru

Kresna Life Minta Cabut Sanksi PKU, OJK: Berbahaya untuk Calon Nasabah Baru

Whats New
Jadikan FABA Filler Pupuk NPK, Petrokimia Gresik Hemat Rp 7,4 Miliar

Jadikan FABA Filler Pupuk NPK, Petrokimia Gresik Hemat Rp 7,4 Miliar

Whats New
Inflasi Terus Meningkat, Mendagri: Memang Sudah Diprediksi...

Inflasi Terus Meningkat, Mendagri: Memang Sudah Diprediksi...

Whats New
OJK Sebut SWI Temukan 105 Pinjol Ilegal dan 18 Investasi Ilegal pada September 2022

OJK Sebut SWI Temukan 105 Pinjol Ilegal dan 18 Investasi Ilegal pada September 2022

Whats New
Pembangkit Batu Bara Beroperasi Lagi di Eropa, Harga Batu Bara Naik

Pembangkit Batu Bara Beroperasi Lagi di Eropa, Harga Batu Bara Naik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.