Bangun Kawasan Industri di Subang, PT RNI Siapkan Rp 3 Triliun

Kompas.com - 07/04/2018, 09:11 WIB

TANGERANG, KOMPAS.com - PT Rajawali Nusantara Indonesia (PT RNI) menargetkan untuk dapat mulai membangun kawasan industri di Subang, Jawa Barat pada awal tahun 2019. Persiapan dari pembangunan kawasan industri tersebut sudah mulai dilangsungkan sejak awal tahun 2018 ini.

Direktur Utama PT RNI B. Didik Prasetyo mengatakan, tahun ini pihaknya menyiapkan belanja modal (capex) sebesar RP 4,5 triliun untuk pengembangan RNI Group.

“Dana tersebut akan digunakan untuk investasi rutin, terutama yang paling besar adalah rencana kita untuk membentuk kawasan industri di Subang sebanyak Rp 3 triliun,” ujar Didik Kepada Kompas.com ketika ditemui seusai acara RNI Economy Outlook di kawasan BSD, Serpong Jumat (6/4/2018).

Kawasan yang akan digunakan sebagai kawasan industri adalah tanah milik RNI seluas 3.900 hektar (ha). kawasan bisnis itu akan digunakan oleh industri-industri dengan berbasis teknologi tinggi (high technology) dan industri pintar (smart industry) sesuai arahan dari Dewan Ekonomi Nasional.

Baca juga : Ditopang Bisnis Farmasi, Laba PT RNI 2017 Naik 43 Persen

Didik menargetkan, pada 2020 sudah ada industri yang masuk ke kawasan tersebut.

Kawasan Subang dipilih karena dinilai akan menjadi pusat-pusat pertumbuhan industri baru. Lokasi kawasan industri ini nantinya dekat dengan Bandara Kertajati serta Pelabuhan Patimban.

Untuk target pasar, kawasan industri tersebut antara lain menyasar Jepang dan Korea.

Direktur Inovasi dan Pengembangan PT RNI Djoko Retnadi berharap kawasan industri ini bisa berkembang seperti Sillicon Valley di Amerika Serikat.


 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Turun Per 1 Oktober, Simak Rincian Harga BBM Shell Terbaru di 5 Daerah

Harga Turun Per 1 Oktober, Simak Rincian Harga BBM Shell Terbaru di 5 Daerah

Whats New
Daftar Harga Pertamax Terbaru dari Aceh hingga Papua per 1 Oktober 2022

Daftar Harga Pertamax Terbaru dari Aceh hingga Papua per 1 Oktober 2022

Whats New
4 SPBU Kompak Turunkan Harga, Ini Perbandingan Harga BBM Terbaru di Pertamina, Shell, Vivo, BP-AKR

4 SPBU Kompak Turunkan Harga, Ini Perbandingan Harga BBM Terbaru di Pertamina, Shell, Vivo, BP-AKR

Whats New
4 Tips Menghadapi Dampak Inflasi, Apa Saja?

4 Tips Menghadapi Dampak Inflasi, Apa Saja?

Spend Smart
Harga Pertamax Turun, Kapan Giliran Pertalite dan Solar Subsidi?

Harga Pertamax Turun, Kapan Giliran Pertalite dan Solar Subsidi?

Whats New
Biaya Admin BCA Syariah, Setoran Awal, dan Limitnya

Biaya Admin BCA Syariah, Setoran Awal, dan Limitnya

Spend Smart
Per 1 Oktober 2022, Harga Pertamax Turun, Kini Hanya Terpaut Rp 250 Dibanding BP 92 di BP-AKR

Per 1 Oktober 2022, Harga Pertamax Turun, Kini Hanya Terpaut Rp 250 Dibanding BP 92 di BP-AKR

Whats New
SPBU BP-AKR Turunkan Harga BP 92 Setara Pertamax Jadi Rp 14.150 Per Liter

SPBU BP-AKR Turunkan Harga BP 92 Setara Pertamax Jadi Rp 14.150 Per Liter

Whats New
Harga Pertamax Turun, SPBU BP-AKR Ikut Turunkan BBM BP 90, BP 92, dan BP 95

Harga Pertamax Turun, SPBU BP-AKR Ikut Turunkan BBM BP 90, BP 92, dan BP 95

Whats New
Harapan Menaker, BSU Ringankan Beban Para Pekerja Terdampak Kenaikan Harga BBM

Harapan Menaker, BSU Ringankan Beban Para Pekerja Terdampak Kenaikan Harga BBM

Whats New
Judi Porkas, Undian Lotre yang Dilegalkan pada Masa Soeharto

Judi Porkas, Undian Lotre yang Dilegalkan pada Masa Soeharto

Whats New
Sejarah Ekonomi China, Mengaku Komunis, tapi Sering Dianggap Kapitalis

Sejarah Ekonomi China, Mengaku Komunis, tapi Sering Dianggap Kapitalis

Whats New
4 Langkah Bekerja dengan Efisien dan Efektif

4 Langkah Bekerja dengan Efisien dan Efektif

Work Smart
Ini Alasan Pertamina Turunkan Harga Pertamax dkk, tetapi Naikkan Harga Dex Series

Ini Alasan Pertamina Turunkan Harga Pertamax dkk, tetapi Naikkan Harga Dex Series

Whats New
Inflasi dan Stagflasi Global Mengintai, Ini 4 Tips untuk Antisipasi Dampaknya

Inflasi dan Stagflasi Global Mengintai, Ini 4 Tips untuk Antisipasi Dampaknya

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.