Kompas.com - 08/04/2018, 21:10 WIB


KOMPAS.com - Bandar Udara Tebelian yang berada di Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat siap dioperasikan. Bandara ini akan menggantikan Bandar Udara Susilo yang tidak bisa dikembangkan lagi.

Bandara Tebelian mempunyai landasan pacu yang berukuran panjang 1.660 meter dan lebar 30 meter, lebih panjang dibandingkan Bandara Susilo yang landasan pacunya sepanjang 1300 meter dan lebar 30 meter. Dengan demikian, Bandara Tebelian bisa melayani operasional  pesawat sekelas ATR 72 dengan lebih maksimal, baik untuk penumpang maupun kargo.

Dengan lebih banyaknya pesawat yang bisa masuk ke bandara baru yang lebih besar ini bakal meningkatkan arus penumpang dan barang ke Sintang, Melawi, Sekadau, dan Putussibau. Pemerintah berharap perekonomian Sintang dan sekitarnya bakal lebih berkembang. Dengan begitu, kesejahteraan masyarakat juga meningkat.

Keberadaan bandara Tebelian untuk mendukung pertahanan dan keamanan negara karena letaknya yang berbatasan dengan Serawak di Malaysia. Bandara ini juga akan membuka keterisolasian masyarakat daerah.

(Baca: Sistem Online, Bandara dan Maskapai Makin Gampang Laporan)

Bandara Tebelian juga diharapkan bisa menjadi embarkasi haji antara, yang dapat digunakan umat muslim dari daerah Sintang dan sekitarnya menuju embarkasi haji terdekat yaitu Balikpapan atau Banjarmasin.

Dirjen Perhubungan Udara, Agus Santoso, mengatakan perkembangan angkutan udara di wilayah Sintang cukup menggembirakan. Tren pertumbuhan penumpang sekitar 35,13 persen per tahun sehingga menjadikannya sebagai salah satu wilayah dengan pertumbuhan angkutan udara tinggi di Indonesia.

“Waktu masih dilayani oleh Bandara Susilo pada 2017, jumlah penumpangnya sudah mencapai 96.063 orang. Padahal, pada 2012 lalu jumlah penumpangnya baru 26.000. Jadi peningkatannya lebih dari 250 persen. Suatu hal yang luar biasa,” kata Agus dalam siaran pers, Minggu (8/4/2018).

Tingginya pertumbuhan jumlah penumpang disikapi pemerintah Kabupaten Sintang bekerja sama dengan Ditjen Perhubungan Udara memindahkan Bandara Susilo ke Bandara Tebelian. Pemindahan itu karena Bandara Susilo yang berada di tengah pemukiman penduduk tak bisa lagi dikembangkan.

Landas pacu Bandara Susilo tidak bisa diperpanjang karena sudah tidak ada lahan lagi. Di ujung landas pacu juga terdapat akses jalan kendaraan masyarakat dan aliran sungai.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.