Kompas.com - 10/04/2018, 08:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) masih akan mengalami masa-masa sulit dalam beberapa waktu ke depan. Kondisi kelebihan pasokan atau oversupply masih akan berlanjut setidaknya hingga tahun 2023.

Sekretaris Perusahaan SMGR Agung Wiharto mengatakan, perkiraan itu dengan asumsi kapasitas terpasang semen nasional tetap sekitar 100 juta ton per tahun. Hal ini ditambah dengan asumsi pertumbuhan konsumsi domestik sekitar 6 persen per tahun.

Jika pertumbuhan konsumsi di bawah 6 persen, kondisi oversupply akan berlangsung lebih lama. "Sebaliknya, jika bisa terus di atas 6 persen, oversupply tidak akan berlangsung hingga 2023," ujar Agung kepada Kontan, Senin (9/4/2018).

Permintaan semen domestik sudah turun sejak tahun 2013. Puncaknya terjadi pada tahun 2016 lalu, saat permintaan cenderung stagnan.

Baca juga: Semen Indonesia Tunda Ekspansi ke Luar Negeri

Sejalan dengan tren penurunan tersebut, volume penjualan SMGR ikut tergerus. Namun, volume penjualan mulai membaik tahun lalu seiring dengan meningkatnya permintaan dalam negeri. Bahkan, pertumbuhan konsumsi domestik tahun lalu melampaui periode 2013 yang hanya sekitar 5,5 persen.

Lesunya permintaan semen  memberikan dampak negatif terhadap kinerja SMGR. Pada tahun 2016, pendapatan SMGR tercatat Rp 26,13 triliun, turun 3 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp 26,94 triliun. Laba bersihnya juga cenderung stagnan menjadi Rp 4,52 triliun.

Tahun lalu, pendapatan SMGR  memang naik 6,4 persen menjadi Rp 27,81 triliun. Namun, laba bersih perusahaan amblas hingga 55,5 persen dari Rp 4,52 triliun pada 2016 menjadi Rp 2,01 triliun akibat kenaikan beban pokok.

Harga batubara yang menjadi bahan bakar pembuatan semen cenderung meningkat. Hal ini semakin meningkatkan beban perusahaan.

Batal akuisisi

Dampak perlambatan permintaan semen tak hanya mempengaruhi kinerja SMGR, namun juga membuat sejumlah ekspansi SMGR tertunda. SMGR terpaksa mengurungkan niatnya untuk mengakuisisi Madina Cement Industries Ltd, perusahaan semen asal Bangladesh.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Whats New
Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.