KILAS EKONOMI

Bandara APT Pranoto Siap Gantikan Bandara Temindung Samarinda

Kompas.com - 10/04/2018, 20:43 WIB
Bandara Temindung, Samarinda, Kalimantan Timur. WikipediaBandara Temindung, Samarinda, Kalimantan Timur.


KOMPAS.com - Bandar Udara Aji Pangeran Tumenggung (APT) Pranoto yang berada di Sungai Siring Samarinda siap menggantikan operasional Bandara Temindung di Kalimantan Timur. Finalisasi verifikasi untuk mendapatkan sertifikat bandara udara akan diselesaikan sebelum bandara beroperasi.

Hal itu terkait Aeronautical Information Regulation And Control (AIRAC) Aeronautical Informations Publication (AIP) Supplement no 11/ 18 tertanggal 29 Maret 2018 tentang pengoperasian Bandara APT Pranoto yang akan dimulai pukul 00.00 UTC atau pukul 08.00 WITA tanggal 24 Mei 2018.

Bandara APT Pranoto mulai dibangun pada 2011 dan selesai terminal pada 2013 oleh Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur. Selesai dibangun, bandara ini belum memiliki taxiway, appron (pelataran pesawat), runway, peralatan pemadam kebakaran, dan listrik.

Pada awal 2015, bandara ini dibangun kembali dengan merampungkan bangunan sisi udara secara bertahap. Selanjutnya, pada 2016 diikuti dengan penyerahan bandara dari Gubernur Kalimantan Timur kepada Direktur Jenderal Perhubungan Udara untuk dikembangkan dan dioperasionalkan.

(Baca: 7 Bandara Baru Terbangun di Era Jokowi)

“Hal ini sesuai pesan dari Presiden Joko Widodo untuk melanjutkan pembangunan infrastruktur yang mandeg demi kepentingan masyarakat sekitar. Kami melakukan langkah-langkah finalisasi dan percepatan  pengoperasian bandara ini," ujar Dirjen Perhubungan Udara Agus Santoso di Samarinda, Minggu (8/4/2018).

Sejak awal 2018, Ditjen Perhubungan Udara sudah melakukan beberapa kegiatan tambahan untuk memastikan standar keselamatan, keamanan, dan kenyamanan pelayanan di bandara terpenuhi. Hal itu sesuai dengan annex 14 ICAO dan Peraturan Keselamatan Penerbangan Sipil part 139 tentang Aerodromes. Beberapa kegiatan tambahan tersebut seperti pembuatan runway strip, landscape, dan pemagaran kompleks bandara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Agus, pengoperasian Bandara APT Pranoto ini sangat mendesak demi konektivitas penerbangan di Samarinda. Alasannya, imbuhnya, Bandara Temindung Samarinda Lama yang ada saat ini sudah tidak dapat dikembangkan.

Panjang landasan yang berukuran 1.040 meter x 23 meter hanya bisa melayani pesawat sekelas ATR 42 dengan restriksi khusus. Landasan tidak bisa diperpanjang karena terletak di tengah permukiman padat kota Samarinda. Selain itu, kompleks Bandara Temindung juga menjadi daerah langganan banjir.

(Baca juga: Pemprov Kaltim Kembangkan Delapan Kawasan Prioritas)

"Sebagai ibukota propinsi yang terus berkembang, Samarinda seharusnya mempunyai bandara yang representatif. Bandara APT Pranoto yang landas pacunya berukuran 2.250 meter x 45 meter ini bisa melayani pesawat sekelas Boeing B737 NG atau Airbus A320. Sehingga bisa melayani penerbangan jarak dekat dan jauh untuk membangun konektivitas penerbangan," katanya.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.