Pasar Drone Naik, Huawei Uji Coba "Taksi Terbang"

Kompas.com - 18/04/2018, 12:38 WIB
Taksi terbang Huawei dengan koneksi 5G di MWC di Barcelona, Spanyol, 2016. Dok. HuaweiTaksi terbang Huawei dengan koneksi 5G di MWC di Barcelona, Spanyol, 2016.
Penulis Aprillia Ika
|

SHENZHEN, KOMPAS.com - Huawei Wireless X Labs Digital Sky sedang mengupayakan untuk memperluas cakupan jaringan drone di wilayah udara berketinggian rendah.

Tujuannya adalah untuk menciptakan lingkungan uji coba yang kondusif bagi inovasi untuk penggunaan drone.

Uji coba ini juga memungkinkan sistem pengantaran paket dengan drone atau taksi terbang untuk mengangkut penumpang.

Taksi terbang ini sendiri sudah pernah dipamerkan di ajang Mobile World Congress (MWC) di Barcelona, Spanyol, pada 2016 lalu.

Sebelumnya, laporan Huawei Global Industry Vision (GIV) 2025 memprediksi pasar perangkat nirawak (drone) pada 2025 akan mencapai 33,9 miliar dolar AS (sekitar Rp 474,6 triliun).

Hal ini terjadi berkat ekspansi pemanfaatan perangkat tersebut dalam menunjang sektor industri dan transportasi di “langit digital".

Laporan terbaru Huawei ini dirilis dalam perhelatan Huawei Global Analyst Summit 2018 di Shenzhen, China, Selasa (17/4/2018).

Laporan menyebutkan, kendaraan otonom akan berfungsi sebagai infrastruktur yang mendukung model bisnis taksi terbang itu.

Mereka tidak perlu runway dan bisa lepas landas secara vertikal layaknya helikopter.

"Hal tersebut juga akan mengatasi masalah mobilitas yang dihadapi manula dan penyandang disabilitas,” tulis laporan GIV 2025.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X