Kementerian BUMN Ingin Garuda Indonesia Tak Lagi Merugi

Kompas.com - 22/04/2018, 13:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mengharapkan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk tidak lagi menderita kerugian. Caranya adalah Garuda harus melakukan serangkaian efisiensi dan perbaikan pada kinerja.

"Kita harapkan tidak rugi. Kita memantau tiap bulan, bahkan tiap dua minggu, kita pantau kinerja dan sistem yang ada di dalamnya," jelas Deputi Bidang Usaha Jasa Keuangan, Jasa Survei, dan Jasa Konsultasi Kementerian BUMN Gatot Trihargo di sela-sela acara ulang tahun PT Taspen (Persero) di Jakarta, Minggu (22/4/2018).

Gatot mengungkapkan, Garuda pun diminta untuk fokus pada rute-rute yang tidak rugi. Sementara itu, untuk rute-rute yang rugi dipertimbangkan untuk ditutup.

Hal ini belajar dari pembukaan rute penerbangan Garuda Jakarta-London PP. Gatot mengatakan, ketika akan membuka rute tersebut, Menteri BUMN Rini M Soemarno meminta apabila rute tersebut tidak menguntungkan, lebih baik dilakukan peninjauan ulang.

Baca juga : Garuda Indonesia Diminta Kaji Ulang Rute Jakarta-London

"Daripada kita (Garuda) merugi, daripada kita support di luar negeri tapi mensubsidi dari dalam negeri, lebih baik fokus di dalam negeri," ungkap Gatot.

Fokus ke haji dan umrah

Gatot pun menyebut, Garuda juga diminta untuk fokus pada penerbangan haji dan umrah. Hal ini dilakukan untuk menekan kerugian yang diderita maskapai flag carrier tersebut.

Di samping itu, melihat kondisi Indonesia, pengangkutan jamaah haji dan umrah merupakan pasar yang paling besar dan amat menjanjikan. Apalagi, selama ini pasar yang menjanjikan itu malah lebih banyak dipegang oleh maskapai-maskapai asing.

"Fokus kita target market untuk umrah 1 juta orang, untuk haji 200.000-an orang. Itu market yang luar biasa, tinggal Garuda mau memanfaatkan atau tidak," terang Gatot.

Selain itu, Gatot juga memandang, apabila Garuda serius menggarap pasar haji dan umrah, maka optimalisasi armada pun dapat terwujud. Pesawat-pesawat berbadan lebar (wide body) yang dimiliki Garuda, yakni Airbus A330 dan Boeing 777.

"(Pesawat) wide body bisa dipakai untuk rute-rite yang sibuk seperti Jakarta-Singapura dan umrah. (Boeing) 777 bisa dipakai (untuk penerbangan) umrah, supaya Garuda persentase ke umrah bisa lebih besar," tutur Gatot.

Sepanjang tahun 2017, Garuda menderita kerugian bersih (net loss) sebesar 213,4 juta dollar AS. Padahal, pada periode yang sama tahun sebelumnya, Garuda membukukan keuntungan sebesar 9,4 juta dollar AS.

Kompas TV Berikut liputan Maria Anneke dan Riky Sultana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benarkah Biaya Admin Bank Memberatkan Nasabah?

Benarkah Biaya Admin Bank Memberatkan Nasabah?

Whats New
Penelitian DJSN: 6,09 juta Pekerja Migran RI Belum Terdaftar Program Jamsos PMI

Penelitian DJSN: 6,09 juta Pekerja Migran RI Belum Terdaftar Program Jamsos PMI

Whats New
Ekonomi Digital RI Perlu Didukung Layanan Data Internet yang Lebih Baik

Ekonomi Digital RI Perlu Didukung Layanan Data Internet yang Lebih Baik

Whats New
Rupiah dan IHSG Kompak Ditutup Melemah Sore Ini

Rupiah dan IHSG Kompak Ditutup Melemah Sore Ini

Whats New
Tidak Punya Aplikasi MyPertamina, Masyarakat Harus Daftar via Website untuk Beli Pertalite dan Solar

Tidak Punya Aplikasi MyPertamina, Masyarakat Harus Daftar via Website untuk Beli Pertalite dan Solar

Whats New
Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pengecer dan Konsumen: Ribet!

Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Pengecer dan Konsumen: Ribet!

Whats New
Bengkak, Kebutuhan Dana Mitigasi Perubahan Iklim Tembus Rp 4.002 Triliun

Bengkak, Kebutuhan Dana Mitigasi Perubahan Iklim Tembus Rp 4.002 Triliun

Whats New
BCA Mobile Gangguan, Manajemen Pastikan Layanan Sudah Kembali Normal

BCA Mobile Gangguan, Manajemen Pastikan Layanan Sudah Kembali Normal

Whats New
Membandingkan Biaya Admin BRI, BCA, Bank Mandiri, hingga BNI

Membandingkan Biaya Admin BRI, BCA, Bank Mandiri, hingga BNI

Earn Smart
Garuda Indonesia Dekati Calon Investor Potensial

Garuda Indonesia Dekati Calon Investor Potensial

Whats New
Ini 'Hadiah' untuk Produsen Minyak Goreng yang Ikut Program Minyakita

Ini "Hadiah" untuk Produsen Minyak Goreng yang Ikut Program Minyakita

Whats New
Sri Mulyani: Indonesia Isinya Hutan sama Perikanan, Tapi Kontribusinya Hampir Tak Ada

Sri Mulyani: Indonesia Isinya Hutan sama Perikanan, Tapi Kontribusinya Hampir Tak Ada

Whats New
Ini Cara Beli Pertalite dan Solar Pakai Aplikasi MyPertamina

Ini Cara Beli Pertalite dan Solar Pakai Aplikasi MyPertamina

Spend Smart
Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Cara Transfer Pulsa Telkomsel lewat SMS dengan Mudah

Spend Smart
Punya Utang Rp 138 Triliun, Garuda Indonesia Ungkap 8 Skema Pembayaran yang Disiapkan

Punya Utang Rp 138 Triliun, Garuda Indonesia Ungkap 8 Skema Pembayaran yang Disiapkan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.