Saham Telkom dan Astra Internasional Dinilai Masih Layak Dikoleksi

Kompas.com - 22/04/2018, 15:14 WIB
Ilustrasi harga saham THINKSTOCKIlustrasi harga saham

KOMPAS.com - Saham perusahaan telekomunikasi pelat merah PT Telelkomunikasi Indonesia Tbk ( TLKM) atau Telkom dinilai masih layak dikoleksi hingga akhir tahun. Demikian juga dengan saham perusahaan otomotif PT Astra International Tbk ( ASII).

Hal itu dipaparkan oleh Kiswoyo, Senior research PT Narada Kapital Indonesia, melalui paparan analisisnya ke Kompas.com.

Menurut dia, berdasarkan perhitungan analisisnya, earning per share (EPS) atau laba per lembar saham dari Telkom bisa tumbuh 12 persen dari EPS di 2017, atau menjadi Rp 245 di akhir tahun 2018 dari Rp 219 di akhir 2017.

"Kami melihat harga wajar TLKM pada 12 bulan mendatang akan berada di level Rp 4.950. Masih terdapat potensi kenaikan harga saham TLKM sebesar 25,58 persen dari harga saat ini di level Rp 3,690," tulis Kiswoyo.

Baca juga : Telkom Akuisisi 51 Persen Saham Perusahaan Penunjang Jasa Keuangan

Menurut dia, pendorong kinerja Telkom pada tahun ini yakni bisnis jaringan kabel optik, bisnis menara telekomunikasi, estimasi peluncuran satelit baru di Mei 2018 serta datangnya momen Lebaran 2018.

Untuk satelit, Telkom diperkirakan akan meluncurkan satelit terbarunya yaitu satelit Telkom 4 pada Juli-Agustus 2018. Total investasi keseluruhan untuk Telkom 4 sebesar 190 juta dollar AS.

Satelit Telkom 4 direncanakan membawa 60 transponder, sebanyak 36 transponder akan disewakan untuk kebutuhan domestik, sedangkan sisa 24 transponder akan dipasarkan untuk India.

"Satelit Telkom 4 dapat meningkatkan pendapatan dan net profit TLKM dari menyewakan transponder," lanjut Kiswoyo.

Pendapatan dan net profit Telkom juga diprediksi meningkat selama masa Lebaran. Hal ini terjadi sebab kebutuhan akan penggunaanlayanan telepon dan data seluler akan meningkat pada Lebaran.

Sepanjang 2017 perseroan mencatatkan pendapatan Rp 128,3 triliun atau tumbuh 10,2 persen dibanding 2016. Pertumbuhan ini diatas pertumbuhan rata-rata industri yang low single growth.

Pesaing Telkom yakni PT Indosat Tbk (Indosat ooredoo) dan PT XL Axiata Tbk (EXCL) tidak mencatatkan pertumbuhan double digit di 2017. 

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X