Konglomerat Pemilik Korean Air Pecat Dua Putrinya yang Pemarah

Kompas.com - 23/04/2018, 15:39 WIB
Korean Air AFP PHOTOKorean Air

KOMPAS.com - Cho Yang-ho, pimpinan Hanjin Group yang memiliki bisnis Korean Air Lines Co, harus memecat putri bungsunya akibat sebuah insiden, demi menyelamatkan nama baik perusahaannya.

Sang putri bungsu, Emily Cho, melempar air minum ke muka seorang pekerja agensi periklanan pada saat berlangsung sebuah rapat bisnis, seperti dikutip dari Bloomberg

Cho Yang-ho juga memecat putri tertuanya, Heather Cho, yang empat tahun lalu pernah dipenjara 5 bulan akibat insiden lain. Sang putri tertua waktu itu berulah, memaksa pesawatnya kembali ke bandara John F Kennedy di New York gara-gara dia kesal salah diberi camilan kacang.

Cho Yang-ho yang juga menjadi pimpinan di Korean Air mengatakan melalui surat elektronik bahwa dia akan mempromosikan manajer bisnis profesional untuk menggantikan posisi dua putrinya tersebut.

Baca juga : Siram Air ke Wajah Seorang Pria, Putri CEO Korean Air Dinonaktifkan

Saat dipecat, Emily Cho si bungsu memegang jabatan Senior Vice President Korean Air. Sementara Heather Cho, sang kakak, memegang jabatan Presiden Kal Hotel Network.

Cho Yang-ho mengumumkan pemecatan dua putrinya tersebut menyusul investigasi kepolisian Korea terhadap kantor pusat Korean Air setelah polisi menindaklanjuti laporan insiden melempar air minum tersebut.

Saat ini, para konglomerat yang menjalankan bisnis keluarga di Korea Selatan mendapatkan tekanan untuk lebih transparan dalam menjalankan bisnisnya. Sebut saja Samsung Group, Hyundai Motor Group dan Lotte Group. Pasalnya, mereka enggan membuka bisnisnya sehingga semua bisnis masih dikontrol oleh pihak keluarga.

Pendapatan Korean Air kemungkinan akan turun 46 persen tahun ini menjadi sekitar 403 juta dollar AS, menurut estimasi 13 analis. Saham Korean Air sendiri turun 6,3 persen saat berita insiden pelemparan air minum tersebut tersebar ke publik.

Baca juga : Pramugari Gugat Korean Air Terkait Insiden Kemarahan Kacang



Sumber Bloomberg

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Mulai Hari Ini ke Luar Kota Enggak Perlu Pakai SIKM Lagi, tetapi...

Mulai Hari Ini ke Luar Kota Enggak Perlu Pakai SIKM Lagi, tetapi...

Whats New
Profil William Tanuwijaya, Dulu Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Profil William Tanuwijaya, Dulu Penjaga Warnet, Kini Bos Tokopedia

Whats New
Ada GoTo, Bagaimana Nasib OVO di Tokopedia?

Ada GoTo, Bagaimana Nasib OVO di Tokopedia?

Whats New
Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kekhawatiran Lonjakan Kasus Covid-19 Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Harga Emas Melonjak 29,5 Dollar AS, Ini Sebabnya

Whats New
Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca-larangan Mudik

Simak Persyaratan Penumpang Lion Air Pasca-larangan Mudik

Whats New
Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Simak, Ini Daftar Lengkap Formasi Terbanyak CPNS 2021

Whats New
Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Masyarakat Laporkan 134 ASN Nekat Mudik, Ini Respons Menteri Tjahjo

Whats New
[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

[POPULER MONEY] 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan | Bagaimana Sebenarnya Sistem COD di Olshop

Whats New
Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Penarikan Uang di Jabodetabek Selama Lebaran Capai Rp 34,8 Triliun

Whats New
Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Larangan Mudik Berakhir, Simak Syarat Keluar Kota Terbaru

Whats New
[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | 'Traveling' Hemat ke Jerman Selama Corona

[TREN WISATA KOMPASIANA] Macau Bukan Sekadar Tempat Berjudi | Urban Tourism, Tren Global yang Jadi Peluang Lokal | "Traveling" Hemat ke Jerman Selama Corona

Rilis
Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Selama Larangan Mudik, Trafik di Bandara Kelolaan AP I Hanya 66.096 Penumpang

Whats New
Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Mengenalkan Huruf dan Angka kepada Anak Prasekolah | Ini Cara Mengetahui dan Mengasah Bakat Anak Sejak Dini | Menilai dan Merumuskan Definisi Variabel Penelitian

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X