Riset LD FEB UI: Go-Jek Sumbang Rp 216 Miliar per Tahun untuk Medan

Kompas.com - 26/04/2018, 08:08 WIB

MEDAN, KOMPAS.com - Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI) melakukan riset untuk mengetahui dampak sosial ekonomi yang diperoleh masyarakat atas hadirnya Go-Jek di Indonesia.

Perusahaan ini menurut majalah bisnis dan keuangan Fortune pada 2017 adalah salah satu dari 50 perusahaan yang mengubah dunia.

Kepala LD FEB UI Turro S Wongkaren menjelaskan, Go-Jek Indonesia saat ini bermitra dengan lebih dari 900.000 pengemudi, 125.000 pengusaha mikro kecil dan menengah, dan puluhan ribu penyedia jasa individu (talent partners).

Hasil risetnya, kata Turro, untuk menyusun kebijakan berbasis data. Meningkatkan pengetahuan publik dan media mengenai dampak Go-Jek terhadap perekonomian dan menghasilkan naskah posisi berbasis penelitian yang dapat digunakan pemerintah, akademisi, dan pelaku industri.

Baca juga : Survei: 80 Persen UMKM Mitra Go-Jek Alami Peningkatan Transaksi

Riset dilakukan mulai Oktober sampai Desember 2017 dengan melibatkan lebih dari 7.500 responden di sembilan wilayah Indonesia, salah satunya Kota Medan.

Metodenya kuantitatif dengan wawancara tatap muka menggunakan metode sampling pencuplikan acak murni (pure random sampling) atas mitra pengemudi roda dua (3.315 responden), mitra UMKM (806 responden), dan konsumen (3.465 responden) yang aktif dalam sebulan terakhir.

Menurut dia, riset mengenai perubahan-perubahan sosial ekonomi yang diakibatkan perkembangan teknologi penting dilaksanakan agar pengambilan kebijakan dan pendekatan program-program pemberdayaan masyarakat tepat sasaran.

"Hasil riset kami terhadap mitra pengemudi roda dua di Medan mengungkapkan bahwa Go-Jek berkontribusi sebesar Rp 216 miliar per tahun untuk Medan dari penghasilan mereka," ucap Turro, Rabu (25/4/2018).

Mengurangi Pengangguran

Tak hanya itu, lanjut dia, Go-Jek juga mengurangi angka pengangguran dengan memperluas kesempatan kerja, terutama mereka yang hanya mengenyam pendidikan SMA sederajat dan perguruan tinggi.

Rata-rata penghasilan mitra pengemudi roda dua Go-Jek lebih tinggi dari Upah Minimum Regional (UMR) Kota Medan.

"Mereka rata-rata berpenghasilan mencapai Rp 3,37 juta per bulan. Untuk mitra UMKM, layanan Go-Food mendukung mereka go online sehingga meningkatkan volume transaksinya," ungkap dia.

Baca juga : Cerita UKM tentang Efek Go-Food, dari 2 Pesanan Menjadi Ribuan

Para UMKM diperkirakan mendapat tambahan Rp 118 miliar per tahun yang masuk ke pendapatan ekonomi Kota Medan.

Sedangkan bagi konsumen, sebagian besar responden menyatakan kehadiran aplikasi ini meningkatkan kualitas hidup mereka. Responden menilai pelayanan yang diberikan baik, aman dan nyaman.

Turro lebih jauh menjelaskan, sebagai perusahaan teknologi terkemuka, Go-Jek merjadi bagian dari disruptive force di Indonesia.

Sebagaimana semua disruptive force, akan ada pergeseran di dalam konsumsi dan ketenagakerjaan pada masa awal, namun diperkirakan pergeseran-pergeseran tersebut tidak berlangsung lama sehingga manfaat netto akan terus meningkat.

"Secara nasional, Go-Jek berkontribusi hingga Rp 8,2 triliun per tahun. Kontribusi dari penghasilan Go-Food mencapai Rp 1,7 triliun per tahun," pungkasnya.

Kompas TV Suntikan dari konsorsium Alphabet, induk usaha Google mencapai Rp 16 triliun.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perlu Tahu, Ini Dia Hak-Hak Normatif Pekerja

Perlu Tahu, Ini Dia Hak-Hak Normatif Pekerja

Work Smart
Program Minyak Goreng Curah Bersubsidi Berakhir 31 Mei 2022, SIMIRAH Jadi Acuan Pertimbangan Ekspor

Program Minyak Goreng Curah Bersubsidi Berakhir 31 Mei 2022, SIMIRAH Jadi Acuan Pertimbangan Ekspor

Whats New
Kepala Bappenas Ungkap Masih Minimnya Kualitas Air Layak dan Aman untuk Rumah Tangga

Kepala Bappenas Ungkap Masih Minimnya Kualitas Air Layak dan Aman untuk Rumah Tangga

Whats New
BRI Life Bayarkan Klaim Sebesar Rp 1 Triliun pada Kuartal I-2022

BRI Life Bayarkan Klaim Sebesar Rp 1 Triliun pada Kuartal I-2022

Whats New
BPR Brilian Investama Re-branding, Kini Ajukan Kredit Hingga Buka Rekening Via Daring

BPR Brilian Investama Re-branding, Kini Ajukan Kredit Hingga Buka Rekening Via Daring

Rilis
Petrokimia Gresik Masuk Daftar 17 Perusahaan Paling Berkontribusi Bagi UMKM versi ICSB Indonesia

Petrokimia Gresik Masuk Daftar 17 Perusahaan Paling Berkontribusi Bagi UMKM versi ICSB Indonesia

Whats New
Serikat Karyawan Tip Top Gelar Unjuk Rasa Tuntut Kenaikan Upah

Serikat Karyawan Tip Top Gelar Unjuk Rasa Tuntut Kenaikan Upah

Whats New
BEI Bakal Luncurkan Waran Terstruktur, Pilihan Investasi Aman bagi Investor

BEI Bakal Luncurkan Waran Terstruktur, Pilihan Investasi Aman bagi Investor

Whats New
Manajemen LinkAja Ungkap Alasan PHK Karyawan

Manajemen LinkAja Ungkap Alasan PHK Karyawan

Whats New
IHSG Ditutup Melemah pada Sesi I Perdagangan, Rupiah Menguat

IHSG Ditutup Melemah pada Sesi I Perdagangan, Rupiah Menguat

Whats New
Syarat dan Cara Daftar Driver Gojek 2022 untuk Mitra Pengemudi Motor

Syarat dan Cara Daftar Driver Gojek 2022 untuk Mitra Pengemudi Motor

Work Smart
Siap-siap, PT Timah Bakal Tebar Dividen Rp 455 Miliar

Siap-siap, PT Timah Bakal Tebar Dividen Rp 455 Miliar

Whats New
Kredit Perbankan Tumbuh 9,1 Persen pada April 2022

Kredit Perbankan Tumbuh 9,1 Persen pada April 2022

Whats New
Benarkah Luhut Punya Bisnis Kelapa Sawit?

Benarkah Luhut Punya Bisnis Kelapa Sawit?

Whats New
Kembali Diperpanjang, Relaksasi Denda dan Pembayaran Minimal Kartu Kredit Berlaku Hingga Akhir Tahun Ini

Kembali Diperpanjang, Relaksasi Denda dan Pembayaran Minimal Kartu Kredit Berlaku Hingga Akhir Tahun Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.