Bila Tak Digali, Potensi Industri Produk Halal Bisa Berbalik Jadi Ancaman

Kompas.com - 02/05/2018, 20:35 WIB
Ilustrasi halal Getty Images/iStockphotoIlustrasi halal


SEMARANG, KOMPAS.com
—Indonesia punya potensi industri makanan halal senilai setidaknya 167 miliar dollar AS, setara sekitar Rp 2,3 triliun menggunakan kurs sekarang, merujuk data pada 2016. Bila tak digali optimal, potensi itu bisa jadi malah berbalik jadi ancaman.

"(Jadi ancaman) terutama jika produk makanan halal tidak dapat dipenuhi oleh industri dalam negeri, sehingga membuka keran impor," kata Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo, seusai membuka Festival Ekonomi Syariah Regional Jawa di Semarang, Jawa Tengah, Rabu (2/5/2018).

Bila sudah menyangkut impor, kata Agus, volume yang besar selalu rawan menjadi ancaman bagi neraca pembayaran Indonesia.

Volume industri makanan halal secara global pada 2016 mencapai 4,15 triliun dollar AS, setara sekitar Rp 58.000 triliun. Jumlah itu diperkirakan bakal meningkat lagi menjadi 6,78 triliun dollar AS pada 2022.

Baca juga: Pemerintah Finalisasi RPP Jaminan Produk Halal

Dengan populasi masyarakat Muslim yang besar, Indonesia akan dilihat sebagai pangsa terbesar bagi produk industri halal global.

"Saya lihat potensi ekonomi lokal belum besar. Kalau tidak hati-hati, food halal yang begitu besar kalau kita tidak bisa beri suplai maka akan berdampak pada neraca pembayaran kita (karena impor)," tambah Agus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Agus berharap Indonesia tak akan menjadi importer produk makanan halal, alih-alih harus bisa memenuhi kebutuhan di dalam negeri dan mengekspor kelebihannya.

Masalahnya, ungkap Agus, negara lain sudah mulai mengembangkan bisnis makanan halal, bahkan di negara yang Muslim bukan mayoritas. Australia, sebut dia sebagai contoh, merupakan salah satu negara yang siap memasok produk halal.

Baca juga: Wisata Halal di Asia Akan Berkembang Pesat

"Thailand juga deklarasi pusat dunia makanan halal. Ini jelas (industri makanan halal Indonesia) harus bangkit," tegas Agus.

Untuk mendukung agenda itu, BI menyusun blueprint pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. Blueprint berlandaskan pilar pemberdayaan ekonomi syariah; pilar pendalaman pasar keuangan syariah; dan pilar riset, asesmen, serta edukasi ekonomi dan keuangan syariah.

"(Blueprint) tidak hanya (mencakup) keuangan ekonomi syariah, tapi juga berkait ekonomi, fashion, food, dan tourism," papar Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut: Ada Klub Malam, Tempat Wisata, hingga Restoran Tak Terapkan Protokol Kesehatan Saat PPKM

Luhut: Ada Klub Malam, Tempat Wisata, hingga Restoran Tak Terapkan Protokol Kesehatan Saat PPKM

Whats New
INKA: Uji Coba LRT Jabodebek Tunggu Hasil Investigasi KNKT

INKA: Uji Coba LRT Jabodebek Tunggu Hasil Investigasi KNKT

Whats New
Pengertian Capital Gain, Cara Menghitung, dan Bedanya dengan Dividen

Pengertian Capital Gain, Cara Menghitung, dan Bedanya dengan Dividen

Spend Smart
Catat, Ini 6 Kesalahan yang Dapat Merugikan Bisnis Online-mu di Instagram

Catat, Ini 6 Kesalahan yang Dapat Merugikan Bisnis Online-mu di Instagram

Smartpreneur
Sri Mulyani Idolakan Sang Bunda, Meski Punya Anak 10 Tapi Mampu Raih PhD

Sri Mulyani Idolakan Sang Bunda, Meski Punya Anak 10 Tapi Mampu Raih PhD

Whats New
Volume Penjualan Semen Baturaja Tumbuh 5 Persen hingga September 2021

Volume Penjualan Semen Baturaja Tumbuh 5 Persen hingga September 2021

Rilis
Dirut INKA: Ada Indikasi Human Error pada Kecelakaan LRT Jabodebek

Dirut INKA: Ada Indikasi Human Error pada Kecelakaan LRT Jabodebek

Whats New
Ini 22 Bank dengan Tarif Transfer Antarbank yang Turun Jadi Rp 2.500

Ini 22 Bank dengan Tarif Transfer Antarbank yang Turun Jadi Rp 2.500

Whats New
Dompet Digital Makin Diminati, Sudah Yakin dengan Keamanannya?

Dompet Digital Makin Diminati, Sudah Yakin dengan Keamanannya?

BrandzView
Punya Peran Menjaga Stabilitas Perekonomian Negara, Perempuan Pelaku UMKM Perlu Dukungan

Punya Peran Menjaga Stabilitas Perekonomian Negara, Perempuan Pelaku UMKM Perlu Dukungan

BrandzView
Kemenkeu soal Tarif Cukai Rokok: Insya Allah Ditetapkan Bulan Ini

Kemenkeu soal Tarif Cukai Rokok: Insya Allah Ditetapkan Bulan Ini

Whats New
Kemendag Catat 7.368 Pengaduan Konsumen di Sektor E-Commerce

Kemendag Catat 7.368 Pengaduan Konsumen di Sektor E-Commerce

Rilis
Apa Itu Delisting Saham dan Bagaimana Dampaknya ke Investor?

Apa Itu Delisting Saham dan Bagaimana Dampaknya ke Investor?

Spend Smart
Tes PCR Bakal Diterapkan di Semua Moda Transportasi, Jokowi Minta Harganya Turun Jadi Rp 300.000

Tes PCR Bakal Diterapkan di Semua Moda Transportasi, Jokowi Minta Harganya Turun Jadi Rp 300.000

Whats New
FAO Apresiasi Capaian Pembangunan Pertanian di Masa Covid-19

FAO Apresiasi Capaian Pembangunan Pertanian di Masa Covid-19

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.