Menhub Targetkan Pelabuhan Patimban Bisa Beroperasi pada 2019

Kompas.com - 03/05/2018, 20:47 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) saat mengecek lokasi calon Pelabuhan Patimban, Subang, Jawa Barat, Minggu (4/9/2016). Dok Kementerian Perhubungan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah) saat mengecek lokasi calon Pelabuhan Patimban, Subang, Jawa Barat, Minggu (4/9/2016).


JAKARTA, KOMPAS.com
—Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menargetkan Pelabuhan Patimban di Kabupaten Subang, Jawa Barat, bisa segera beroperasi dalam beberapa bulan ke depan.

"(Pelabuhan Patimban) targetnya kira-kira akan beroperasi tahun depan (2019)," ujar Budi di Bekasi, Jawa Barat, Kamis (3/5/2018).

Rencananya, salah satu kegiatan yang akan difokuskan di pelabuhan tersebut adalah ekspor produk otomotif nasional ke luar negeri.

Baca juga: Lewat Patimban, Ekspor Otomotif Bisa Efisien 30 Persen

Budi berharap dengan keberadaan Pelabuhan Patimban dapat mengefisienkan biaya ekspor produk otomotif Indonesia ke luar negeri.

"Dengan adanya (Pelabuhan) Patimban Indonesia akan menjadi eksportir yang lebih produktif," kata Budi.

Pemerintah Jepang sebelumnya mengucurkan dana sebesar 118,906 miliar yen atau setara sekitar Rp 14,2 triliun sebagai pinjaman dana pembangunan pelabuhan Patimban.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Nilai pinjaman yen yang ditandatangani merupakan 83 persen dari nilai proyek, karena pengadaan tanah dan pajak tidak jadi objek dalam pinjaman yen," ujar Senior Representative Indonesia Office JICA Tomoyuki Kawabat, saat ditemui di Kedutaan Besar Jepang, Jakarta, Senin (13/11/2017).

Adapun nilai total biaya yang dibutuhkan untuk keseluruhan pembangunan Pelabuhan Patimban diperkirakan mencapai 144 miliar yen atau setara Rp 17,2 miliar.

Baca juga: Jepang Kucurkan Rp 14,2 Triliun untuk Proyek Pelabuhan Patimban

Keberadaan pelabuhan ini diharapkan mendorong efisiensi bagi industri yang ada di kawasan pesisir utara Jakarta dan Jawa Barat.

Daripada mengirimkan barang melalui Pelabuhan Tanjung Priok dan berisiko tertahan kemacetan, lokasi Pelabuhan Patimban bisa menjadi alternatif yang lebih menarik untuk jalur pengiriman barang menuju dan dari kawasan industri di wilayah itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.