Adhi Karya "Spin Off" Bisnis TOD dan Hotel - Kompas.com

Adhi Karya "Spin Off" Bisnis TOD dan Hotel

Kompas.com - 04/05/2018, 20:21 WIB
Ilustrasi konstruksiKontan.co.id/Cheppy A Muchlis Ilustrasi konstruksi


JAKARTA, KOMPAS.com
—PT Adhi Karya (Persero) Tbk kembali menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) dengan agenda pengambilan keputusan terkait rencana pemisahan ( spin off) unit usaha yang akan ditugaskan membangun transit oriented development (TOD) dan hotel. Rapat juga membahas perubahan anggaran dasar perseroan.

"Alhamdulillah (RUPS) korum melebihi (syarat) untuk RUPS dua per tiga," kata Direktur Keuangan Adhi Karya Enthus Asnawi, seusai RUPS, di Kantor Pusat Adhi Karya Jakarta, Jumat (4/5/2018).

Enthus menyebutkan, RUPS dihadiri 77 persen pemegang saham yang kemudian menyetujui rancangan spin off serta pemisahan aktiva dan pasiva Departemen TOD dan hotel sebagai bagian dari restrukturisasi internal perseroan.

Menurut Enthus, RUPS kali ini merupakan kelanjutan dari rapat serupa yang sebelumnya digelar pada awal April 2018. Namun, saat itu jumlah peserta tidak memenuhi kuorum untuk pengambilan keputusan terkait spin off unit usaha.

Baca juga: Adhi Karya Ubah Susunan Direksi

Enthus menambahkan, para pemegang saham Adhi Karya menyetujui spin off tersebut lantaran pembangunan TOD yang akan digarap oleh anak usaha Adhi Karya bakal menimbulkan sentra baru kegiatan ekonomi di sekitar stasiun. Anak usaha dimaksud adalah PT Adhi Commuter Properti.

"Oleh karena itu, dari keputusan tadi juga, manajemen Adhi Karya akan menggunakan angka buku pada Desember 2017 kurang lebih nilainya Rp1,9 triliun," imbuh Enthus.

Adapun nilai Rp 1,9 triliun tersebut bukan dalam bentuk modal kerja, melainkan tanah persediaan bukan aset yang dibeli untuk persediaan pengembangan TOD dan hotel.

"Untuk tanah atas nama investasi Adhi tentu tidak disertakan dalam spin off. Spin off secara keseluruhan aset tidak bentuk uang, dalam perjalanannya manajemen Adhi nanti akan menambahkan bila memang ekuitas pengembangan dibutuhkan," ungkap Enthus.

Persediaan tanah senilai Rp 1,9 triliun itu juga bisa menjadi magnet untuk meminjam uang sebagai modal kerja PT Adhi Commuter Properti. 

Enthus menambahkan, PT Adhi Commuter Properti yang merupakan hasil spin off memiliki kewajiban untuk IPO lantaran menggunakan nilai buku.

"Sudah beroperasi sekira satu tahun kemudian perusahaan hasil spin off disebut harus IPO di tahun depan," pungkas Enthus.

Saat ini, Departemen TOD dan Hotel Adhi Karya tengah melakukan pengembangan empat kawasan TOD yakni LRT City Bekasi Timur-Eastern Green seluas 16,9 hektar, Jaticempaka-Gateway Park 5,9 hektar, Ciracas-Urban Signature 11,5 hektar, dan LRT City Royal Sentul 14,8 hektar.

Pada empat kawasan tersebut telah diluncurkan apartemen komersial yang dijual dengan harga sekitar Rp 15 juta hingga Rp 20 juta per meter persegi.

Sementara itu, dalam waktu dekat, perseroan juga akan mengembangkan satu kawasan LRT City baru di Cikoko seluas 1,2 hektar.

Adapun untuk hotel, perusahaan telah memiliki tiga portofolio yakni Grandhika Medan, Grandhika Jakarta, dan Grandhika Semarang.


Komentar
Close Ads X