Munawir Aziz
Sekretaris PCI Nahdlatul Ulama United Kingdom, Penulis Sejumlah Buku

Sekretaris PCI Nahdlatul Ulama United Kingdom, menulis buku Bapak Tionghoa Nusantara: Gus Dur, Politik Minoritas dan Strategi Kebudayaan (Kompas, 2020) dan Melawan Antisemitisme (forthcoming, 2020).

Media Sosial dan Semangat Millenial 4.0

Kompas.com - 07/05/2018, 11:25 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini


INTERAKSI
di media sosial dan perkembangan masif teknologi digital ternyata menyimpan lubang gelap, meski pada titik yang sama menghadirkan kesempatan untuk mempermudah manusia.

Pada awal berkembangnya, inovasi teknologi digital yang melahirkan media sosial dikagumi sebagai penciptaan yang mendorong peningkatan peradaban. Teknologi ini menyambungkan yang terpisah, seraya menihilkan jarak.

Pada konteks komunikasi, media sosial berhasil melampaui harapan penggunanya, dengan kemudahan interaksi yang disangga oleh pelbagai aplikasi-aplikasi.

Namun, pada titik lain, media sosial ternyata melampaui ekspektasi pengguna, bahkan penciptanya: media sosial mencipta jarak baru bagi ikatan sosial antar manusia.

Benar bahwa, pada beberapa konteks, media sosial menyambungkan jarak. Namun, pada sisi bersamaan, media sosial mencipta halangan komunikasi bagi orang-orang terdekat.

Lewat contoh kasus terbaru, halangan ini berupa mesin gigantik teknologi yang seolah tidak bisa dikendalikan manusia, menggeser "pencerahan" menjadi kemurungan.

Baca juga: Pakai Media Sosial untuk Promosi? Hindari 4 Kesalahan Ini

Proses pemilihan umum dan kontestasi politik, yang menjadi harapan bagi proses mencipta pemimpin yang memadai, terusik oleh skandal teknologi yang mengguncang. Data-data dari akun pribadi di media sosial, yang diolah sebagai analisa persepsi dan psikologi massa, membikin repot dan membalik prediksi kepemimpinan di berbagai belahan dunia.

Facebook mengalami goncangan hebat di seluruh dunia dengan skandal kebocoran data dalam kasus Cambridge Analityca. Data-data yang tersebar di Facebook disedot menggunakan aplikasi survei kepribadian yang dikembangkan oleh Global Science Research (GSR), yang dikomando Aleksandr Kogan, pakar psikologi dan data scientist di Universitas Cambridge.

Selanjutnya, dengan aplikasi dan metode sistematis, data-data personal dari jutaan akun Facebook di seluruh dunia disedot untuk kepentingan akademis.

Proses ini berlanjut dengan analisa dan data yang lalu secara ilegal dijual kepada Cambridge Analytica, dimanfaatkan untuk mempengaruhi emosi pemilih. Data-data yang dianalisa kemudian dipetakan bagaimana impresi, respons, kecenderungan psikologis, sekaligus pilihan politik untuk kontestasi politik.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

80 Persen Keluarga Belum Punya Rumah, 'Backlog' Perumahan RI Kini di Atas 12 Juta

80 Persen Keluarga Belum Punya Rumah, "Backlog" Perumahan RI Kini di Atas 12 Juta

Whats New
Aturan Baru Syarat Perjalanan, Belum Vaksinasi Booster Wajib Tes PCR

Aturan Baru Syarat Perjalanan, Belum Vaksinasi Booster Wajib Tes PCR

Whats New
PGN Salurkan Jargas untuk 800 SR di Cluster Cataline, Kabupaten Tangerang

PGN Salurkan Jargas untuk 800 SR di Cluster Cataline, Kabupaten Tangerang

Whats New
Bergerak Fluktuatif, IHSG Parkir di Zona Merah pada Penutupan Sesi I

Bergerak Fluktuatif, IHSG Parkir di Zona Merah pada Penutupan Sesi I

Whats New
BPS: hingga Juli 2022, Neraca Dagang RI Surplus 27 Bulan Berturut-turut

BPS: hingga Juli 2022, Neraca Dagang RI Surplus 27 Bulan Berturut-turut

Whats New
Erick Thohir: Pemerintah Tidak Anti Merek Asing, Tidak Anti Kolaborasi Banyak Negara

Erick Thohir: Pemerintah Tidak Anti Merek Asing, Tidak Anti Kolaborasi Banyak Negara

Whats New
Lika-liku Rencana Kenaikan Tarif Ojol, Tuai Polemik hingga Berujung Penundaan

Lika-liku Rencana Kenaikan Tarif Ojol, Tuai Polemik hingga Berujung Penundaan

Whats New
Rincian UMR Karawang 2022 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Rincian UMR Karawang 2022 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Work Smart
Nilai Ekspor RI Juli 2022, Menyusut Secara Bulanan, Meningkat Secara Tahunan

Nilai Ekspor RI Juli 2022, Menyusut Secara Bulanan, Meningkat Secara Tahunan

Whats New
Indonesia Swasembada Beras, FAO: Kami Mengucapkan Selamat...

Indonesia Swasembada Beras, FAO: Kami Mengucapkan Selamat...

Whats New
Hari Ini, Penumpang 14 KA Jarak Jauh Bisa Naik dari Stasiun Jatinegara

Hari Ini, Penumpang 14 KA Jarak Jauh Bisa Naik dari Stasiun Jatinegara

Whats New
Cara Cek Masa Aktif Kartu, Pulsa, dan Nomor XL Sendiri 2022

Cara Cek Masa Aktif Kartu, Pulsa, dan Nomor XL Sendiri 2022

Spend Smart
Jokowi Ingin Indonesia Tidak Hanya Swasembada Beras, tapi Juga Jagung dkk

Jokowi Ingin Indonesia Tidak Hanya Swasembada Beras, tapi Juga Jagung dkk

Whats New
Dukung UMK Naik Kelas, PPA Lakukan Hal Ini

Dukung UMK Naik Kelas, PPA Lakukan Hal Ini

Rilis
3 Perusahaan yang 'Monopoli' Bisnis Mesin Pesawat di Dunia, Bukan Boeing atau Airbus

3 Perusahaan yang 'Monopoli' Bisnis Mesin Pesawat di Dunia, Bukan Boeing atau Airbus

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.