Limbah Sawit yang Lantas Bernilai Rp 1 Miliar

Kompas.com - 07/05/2018, 11:40 WIB
Limbah sawit Kelompok Tani Mekar Jaya di Desa Dataran Kempas, Jambi. Limbah dicampur dengan kotoran sapi untuk dijadikan pupuk kompos. Dimas WahyuLimbah sawit Kelompok Tani Mekar Jaya di Desa Dataran Kempas, Jambi. Limbah dicampur dengan kotoran sapi untuk dijadikan pupuk kompos.
Penulis Dimas Wahyu
|

JAMBI, KOMPAS.com - Produksi minyak sawit di Indonesia tercatat 41,98 juta ton pada 2017. Angka ini meningkat dibanding 2016 sebesar 35,57 juta ton berdasarkan data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia.

Sekian puluh juta ton minyak sawit tersebut memenuhi kebutuhan bahan baku minyak masak, margarin, biskuit, sabun, hingga kosmetik untuk pasar dalam negeri dan dunia.

Di sisi lain, limbah pun tersisa dalam jumlah yang tidak kalah besar mengingat hasil produksi minyak sawit itu mencapai puluhan juta ton.

Termasuk pula di Jambi, salah satu provinsi di Sumatera ini menjadi tempat lahan konsesi produksi sawit nasional. Lebih khusus lagi di Desa Dataran Kempas, Kabupaten Tanjung Jabung Barat.

"Total 400 hektar. Produksi sawit per kavling 2 ton. Itu sudah paling tinggi," ujar Supari (45), Ketua Kelompok Tani Mekar Jaya di Desa Dataran Kempas.

Transmigran asal Sragen yang membentuk kelompok taninya pada 1987 ini melihat bagaimana pengaruh besar sawit terhadap mata pencaharian masyarakatnya.
 

Supari, Ketua Kelompok Tani Mekar Jaya di Desa Dataran Kempas, berdiri di tempat pengolahan limbah sawit yang siap dijadikan pupuk kompos, Kamis (3/5/2018). Pupuk olahan kelompoknya kini menghasilkan Rp 1 miliar.Dimas Wahyu Supari, Ketua Kelompok Tani Mekar Jaya di Desa Dataran Kempas, berdiri di tempat pengolahan limbah sawit yang siap dijadikan pupuk kompos, Kamis (3/5/2018). Pupuk olahan kelompoknya kini menghasilkan Rp 1 miliar.

"Di sini mayoritas petani sawit, artinya juga banyak limbah," kata dia.

Supari bercerita bahwa limbah sawit ini kemudian diolah menjadi pupuk kompos. Saat ini, nilai totalnya mencapai lebih dari Rp 1 miliar.

Cerita pupuk Supari bersama Mekar Jaya bermula dari pemberian sapi 8 ekor dari PT Wirakarya Sakti (WKS) yang merupakan mitra APP Sinarmas.

Ia melihat kotoran sapi berlimpah. Idenya kemudian muncul untuk mengolahnya menjadi pupuk kompos dengan memanfaatkan limbah sawit. Namun, memasarkannya bukanlah hal yang mudah.

"Kotoran sapi ya siapa yang mau," ujarnya, yang kemudian dibantu sejumlah pihak menyempurnakan komposnya agar dapat diserap pengelola lahan sawit.

Dukungan itu, tiga di antaranya, datang dari PT WKS sendiri, serta pihak dari Universitas Gadjah Mada (UGM) dan Universitas Jambi (Unja).  

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X