Kompas.com - 07/05/2018, 11:40 WIB
Limbah sawit dan kotoran sapi olahan Kelompok Tani Mekar Jaya di Desa Dataran Kempas, Jambi, dalam tahap fermentasi, Kamis (3/5/2018). Dimas WahyuLimbah sawit dan kotoran sapi olahan Kelompok Tani Mekar Jaya di Desa Dataran Kempas, Jambi, dalam tahap fermentasi, Kamis (3/5/2018).
Penulis Dimas Wahyu
|

Dukungan itu, tiga di antaranya, datang dari PT WKS sendiri, serta pihak dari Universitas Gadjah Mada (UGM) dan Universitas Jambi (Unja).  

Tujuh puluh persen limbah

Peneliti dari UGM, Unja, bersama WKS memberikan pelatihan pengolahan dan pengomposisian kotoran sapi dengan limbah. Totalnya 70 persen dari limbah, yang terdiri dari sisa kupasan buah atau jangkos (janjang kosong), abu sisa pembakaran di pabrik kelapa sawit, dan pelepah sawit yang dibuang saat perawatan.

"Sisa kupasan buah 30 persen, 30 persen kotoran sapi. Lalu abu sisa pembakaran 20 persen, hijauan dari pelepah segar 20 persen. (Pelepah diambil dari pohon sawit) karena memang harus di-grooming, di sini sangat melimpah," ujar Marsono, kepala produksi di Mekar Jaya.

Empat macam bahan baku ini diaduk dengan traktor tangan. Setelahnya, hasil adukan ditutup dengan terpal sebagai proses fermentasi. Proses ini berlangsung minimal selama 21 hari, sampai akhirnya hasilnya dibungkus dan dijual. Produksi pupuk itu kini 1.000 ton dalam sebulan.

"Dulu Pak Supari coba-coba, lalu disempurnakan dari sejumlah lembaga yang datang, termasuk dari Universitas Gadjah Mada, Unja," kata Marsono yang merupakan pendatang, juga dari Sragen.

Komposisi limbah-limbah sawit yang berjumlah hampir tiga perempat dari keseluruhan produk itu diharuskan memenuhi standar perhitungan uji laboratorium WKS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi perannya ada N (nitrogen) diambil dari hijauan, P atau pospat dari abu dan kotoran sapi, kalium karbon dari abu. Dari masing-masing itu sudah ada kandungan lain. Kami harus ada uji di laboratorium. Apabila unsur sudah mencukupi, maka kami terima pupuk kompos," ujar Bambang Kisworo, Kepala Community Development PT WKS.

Karya Trans Mandiri yang ditargetkan memproduksi 600 ton pupuk kompos dari limbah sawit dan kotoran 80 dombanya, hasil pengembangbiakan domba bantuan sebanyak 30 ekor dan swadaya.Dimas Wahyu Karya Trans Mandiri yang ditargetkan memproduksi 600 ton pupuk kompos dari limbah sawit dan kotoran 80 dombanya, hasil pengembangbiakan domba bantuan sebanyak 30 ekor dan swadaya.
Di Desa Dataran Kempas, WKS juga menumbuhkan kelompok-kelompok tani lain, seperti Karya Trans Mandiri yang ditargetkan memproduksi 600 ton pupuk kompos dari hasil kotoran 80 dombanya, hasil pengembangbiakan domba bantuan sebanyak 30 ekor dan swadaya.

Kemudian ada jahe merah Kelompok Wanita Tani Mekar Wangi yang didirikan pada November 2017 di lahan seluas 1 hektar dengan modal bibit sebanyak 20.000 polybag. Ada pula tambak ikan nila Karang Taruna Laskar Nusantara yang mulai didirikan pada Mei 2017 dengan modal awal bibit ikan 30.000 ekor.

Tambak ikan nila Karang Taruna Laskar Nusantara di Jambi dengan modal awal bibit ikan 30.000 ekor. Melaluinya, masyarakat Jambi diajak untuk beralih kegiatan membuka lahan dengan membakar hutan. Dimas Wahyu Tambak ikan nila Karang Taruna Laskar Nusantara di Jambi dengan modal awal bibit ikan 30.000 ekor. Melaluinya, masyarakat Jambi diajak untuk beralih kegiatan membuka lahan dengan membakar hutan.
Keberadaan kelompok tani ini sendiri merupakan pengalihan minat bertanam sawit. Pasalnya, kebanyakan petani lokal non-plasma masih membuka lahan dengan membakar hutan tanaman. Wilayah itu sendiri turut terdampak asap kebakaran yang puncaknya terakhir terjadi pada 2015 lalu.

"Saat itu yang di kota mungkin tidak terlalu terkena dampaknya, tetapi yang hidup di sini mau lari ke mana pun asap mengejar, bahkan mungkin nyawa taruhannya," kata Supari, yang kini merasakan hasil 1.000 ton (1 juta kg) pupuk kompos berharga jual Rp 1.135 per kg. Artinya, dana yang terkumpul Rp 1,135 miliar per bulan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.