Kurs Bergejolak, Pemerintah Jangan Andalkan Cadangan Devisa Saja

Kompas.com - 09/05/2018, 13:03 WIB
Ilustrasi cadangan devisaTHINKSTOCKS/GOPIXA Ilustrasi cadangan devisa


JAKARTA, KOMPAS.com
—Pemerintah disarankan tidak terlalu bergantung kepada cadangan devisa dalam menghadapi fluktuasi kurs berupa tren pelemahan rupiah terhadap dollar AS. Terlebih lagi, cadangan devisa Indonesia tidak sebesar milik sesama negara berkembang lain.

"Kalau kita bangga sama cadangan devisa bisa menopang rupiah, saya cek cadangan devisa, saya hitung dibanding dengan PDB (Produk Domestik Bruto) kita itu sekarang cuma sekitar 14 persen," kata ekonom dari Institute for Development of Economics and Finance ( Indef) Bhima Yudhistira Adhinegara kepada Kompas.com, Rabu (9/5/2018).

Baca juga: Cadangan Devisa April Tergerus 1,1 Miliar Dollar AS, untuk Bayar Utang dan Stabilisasi Rupiah

Bhima mengungkapkan, rasio cadangan devisa Filipina terhadap PDB-nya sekitar 28 persen. Lalu, rasio cadangan devisa Thailand terhadap PDB bahkan mencapai 58 persen. Semua data tersebut merupakan perhitungan untuk posisi cadangan devisa masing-masing negara per Februari 2018.

"Apalagi sekarang ini cadangan devisa makin tergerus. Cadangan devisa tidak bisa diandalkan terus (untuk menahan fluktuasi kurs)," tutur Bhima.

Menurut Bhima, pemerintah harus serius mencari tahu mengapa pertumbuhan ekonomi Indonesia sampai saat ini masih tertahan di kisaran 5 persen. Padahal, Vietnam yang juga adalah negara berkembang pada kuartal I/2018 ekonominya tumbuh 7,3 persen.

Baca juga: Menko Perekonomian: Bukan Waktunya Lagi Hanya Bergantung pada Konsumsi

Konsumsi rumah tangga yang pada kuartal I/2018 tumbuh 4,95 persen, lanjut Bhima, juga harus jadi tanda tanya.

"Kok konsumsi ini tidak nendang padahal ada bansos dan program padat karya tunai untu mendorong konsumi rumah tangga?" ujar Bhima.

Terkait konsumsi rumah tangga dan tahun politik, Bhima menyarankan pemerintah menakar pula faktor confidence masyarakat.

"Perlu dilihat juga, apakah masyarakat memang menahan spending menunggu Lebaran (untuk berbelanja) atau karena mereka melihat kebijakan pajak setelah tax amnesty terlalu agresif?"

Dok Bank Indonesia Cadangan Devisa per 30 April 2018
Sebelumnya, Selasa (8/5/2018), Bank Indonesia mengumumkan posisi cadangan devisa hingga akhir April 2018 sebesar 124,9 miliar dollar AS. Posisi cadangan devisa akhir April ini lebih rendah dibandingkan posisi pada akhir Maret 2018 lalu sebesar 126 miliar dollar AS.

Penurunan cadangan devisa pada April 2018 terutama dipengaruhi oleh penggunaan devisa untuk pembayaran utang luar negeri pemerintah dan stabilisasi nilai tukar rupiah di tengah ketidakpastian global yang masih tinggi.

Dengan begitu, cadangan devisa yang terpakai per akhir April tercatat sebesar 1,1 miliar dollar AS. Posisi cadangan devisa pada akhir April ini setara dengan pembiayaan 7,7 bulan impor atau 7,4 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X