KILAS EKONOMI

Indonesia Tidak Akan Impor Daging Ayam dari Brasil

Kompas.com - 09/05/2018, 13:39 WIB
Ilustrasi ayam potong KOMPAS.com/ JunaediIlustrasi ayam potong

KOMPAS.comKementerian Pertanian menegaskan saat ini Indonesia tidak akan impor daging ayam dari Brasil karena tidak memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI).

Daging ayam Brasil dinilai tidak memenuhi syarat penyembelihan halal unggas sesuai ketentuan pemerintah.

Larangan impor daging ayam itu ditegaskan pasca-keputusan World Trade Organization (WTO) yang menyatakan label halal tidak melanggar Artikel III: 4 GATT tahun 1994.

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmita, mengatakan bahwa kebijakan dan regulasi impor produk hewan harus disesuaikan dengan ketentuan perjanjian WTO.

Baca: Brazil Gugat Indonesia Terkait Syarat Importasi Daging dan Produk Ayam yang Halal

Pemerintah tengah merampungkan Rancangan Peraturan Menteri Pertanian (RPMP) tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Pertanian No. 34/2016 yang menyesuaikan dengan rekomendasi Panel WTO.

Sebelumnya, Brasil mengajukan gugatan ke Badan Perdagangan Dunia atas keberatannya terhadap kebijakan Indonesia yang dianggap melakukan pelarangan dan pembatasan impor daging ayam dan produk ayam dari Brasil sejak 2009.

Brasil mengajukan pembentukan Panel ke Dispute Settlement Body (DSB) WTO dengan nomor kasus DS484: Indonesia–Measures Concerning the Importation of Chicken Meat and Chicken Products pada 16 Oktober 2014.

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmit,a mengatakan saat ini Indonesia tidak akan impor daging ayam dari Brazil, Selasa (8/5/2018).Dok. Humas Kementan Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, I Ketut Diarmit,a mengatakan saat ini Indonesia tidak akan impor daging ayam dari Brazil, Selasa (8/5/2018).

Setelah melalui serangkaian sidang DSB, Panel DS484 mengeluarkan keputusan final (Final Report) WTO pada 10 Mei 2017 yang memutuskan 7 (tujuh) ketentuan (measures).

Kemenangan Indonesia

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.