Luhut Pasang Badan soal Anggaran Pertemuan IMF di Bali yang Dianggap Bengkak

Kompas.com - 11/05/2018, 22:20 WIB
Menteri Korrdinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan (tengah) saat acara afternoon tea di kantor Kemenko Maritim, Jakarta, Jumat (11/5/2018).KOMPAS.com/AKHDI MARTIN PRATAMA Menteri Korrdinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan (tengah) saat acara afternoon tea di kantor Kemenko Maritim, Jakarta, Jumat (11/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com—Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan akan pasang badan atas pengeluaran dana dalam Annual Meeting IMF (International Monetary Fund)-World Bank Group 2018 di Bali. Anggaran itu disebut sejumlah pihak membengak.

Luhut adalah Ketua Panitia Nasional penyelenggaraan kegiatan yang akan digelar pada 8-14 Oktober 2018.

"Saya ketuanya, tidak ada yang lain yang bicara soal ini baik soal dana atau penyelenggaraan. Semua dana itu kita masukkan, kalau ada yang bilang hambur-hambur, saya yang bertanggung jawab. Suruh ngomong ke saya. Supaya clear," ujar Luhut di Kantor Kemenko Maritim, Jumat (11/5/2018).

Luhut menambahkan, kegiatan ini akan memberi keuntungan bagi Indonesia. Dari segi parawisata, kata Luhut, kegiatan ini akan dijadikan ajang promosi bagi Indonesia.

Baca juga: Luhut: Retaliasi Bukan Pilihan buat Polemik Sawit dengan Uni Eropa

"Dengan uang dari anggaran itu, kami manfaatkan sekalian memperbaiki tourist destination. Itu promosi kita besar-besaran," kata Luhut.

Sementara itu, Ketua Pengurus Panitia Harian Pertemuan Tahunan IMF-World Bank 2018 Susiwijono Moegiarso menambahkan, pemerintah telah mengalokasikan anggaran sebanyak Rp 855,5 miliar untuk acara ini.

"Secara umum, realisasi uangnya, pagu yang sudah kita tetapkan pada Maret 2017, untuk 2017 alokasinya itu Rp 45,4 miliar. Lalu 2018, kita alokasikan Rp 810,1 miliar. Sehingga, pagu alokasi untuk multiyears, untuk 2017 dan 2018 kira-kira totalnya adalah Rp 855,5 miliar," papar Susiwijono.

Untuk pertama kalinya Indonesia akan menjadi tuan rumah dari agenda tahunan IMF-World Bank Group, dengan lokasi acara yang ditetapkan di Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali.

Nantinya akan ada sekitar 15.000 lebih delegasi dari 189 negara anggota yang datang ke Bali, belum ditambah dengan perwakilan pejabat tiap negara, gubernur bank sentral, CEO, serta pihak terkait lainnya.




Close Ads X