BTN Fasilitasi Pengemudi Grabbike Miliki Rumah - Kompas.com

BTN Fasilitasi Pengemudi Grabbike Miliki Rumah

Kompas.com - 15/05/2018, 19:21 WIB
Penandatanganan kerja sama antara BTN dan Grab, Selasa (15/5/2018)Dok BTN Penandatanganan kerja sama antara BTN dan Grab, Selasa (15/5/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk bekerja sama dengan PT Solusi Transportasi Indonesia ( Grab Indonesia) dalam penyediaan layanan perbankan untuk kredit pemilikan rumah (KPR) bagi mitra pengemudi Grab.

Kerja sama ini untuk mendukung pemerintah mempercepat pencapaian program satu juta rumah bagi pekerja sektor informal yang memiliki pendapatan tidak tetap.

"Bank BTN terus berekspansi menjangkau pembiayaan perumahan bagi sektor informal agar masyarakat bisa memiliki rumah salah satunya dengan menggandeng mitra GrabBike, sebagai masyarakat berpenghasilan tidak tetap," ujar Direktur Utama Bank BTN, Maryono dalam keterangan tertulisnya, Selasa (15/2/2018).

Maryono menambahkan, Bank BTN membidik para pekerja informal karena mayoritas dari mereka termasuk dalam kategori unbankable, sehingga sulit mengakses pembiayaan KPR.

Pada tahap awal, BTN membidik sekitar 1.800 mitra pengemudi GrabBike yang berlokasi di wilayah Jakarta, Bogor, Depok Tangerang maupun Bekasi untuk dapat mengakses KPR.

Menurut Maryono, potensi nilai KPR subsidi dari Grab untuk pilot project ini sebesar Rp 200 miliar. Potensi tersebut bisa lebih cepat tercapai karena Bank BTN dapat lebih mudah melakukan verifikasi kepada pekerja informal. Sebab data dan latar belakang pekerja sudah diakomodasi oleh perusahaan.

Dalam program ini, mitra pengemudi GrabBike bisa mendapatkan fasilitas paket KPR subsidi dengan angsuran harian sebesar Rp 48.000 dengan suku bunga KPR sebesar 5% (fixed).

Jangka waktu kredit yang diberikan selama 20 tahun, serta bantuan uang muka senilai Rp 4 juta yang dapat meringankan cicilan harian.

"Kami membuka diri terhadap seluruh pihak untuk mendukung pemerintah mensukseskan program satu juta rumah. Keterlibatan pihak swasta yang menyediakan wadah bagi para pekerja informal, membantu pihak perbankan untuk dapat mengkaji status unbankable mereka menjadi bankable serta meraih fasilitas perbankan untuk meningkatkan kualitas hidup yang lebih baik," kata Maryono.

Bank BTN menargetkan dapat berkontribusi menyalurkan KPR maupun kredit konstruksi bagi 750.000 unit rumah dengan rincian sebanyak 600.000 unit diantaranya untuk program rumah subsidi bagi masyarakat berpenghasilan rendah atau para pekerja informal dengan total KPR sekitar Rp 83 triliun.

Sementara per Maret 2018, Bank BTN telah menyalurkan KPR untuk 57.218 unit rumah serta dukungan kredit konstruksi belum KPR untuk 221.044 unit.

Sementara itu, Managing Director Grab Indonesia, Ridzki Kramadibrata berharap, melalui kerja sama ini dapat membantu ribuan mitra pengemudi di seluruh Indonesia untuk memiliki rumah. Hal ini sebagai bagian dari pemenuhan kebutuhan pokok dan meningkatkan kesejahteraan mitra pengemudi.

"Syarat bagi mitra pengemudi dalam menggunakan KPR subsidi ini antara lain, sudah bekerja sebagai mitra pengemudi Grab minimal satu tahun, tercatat aktif bekerja selama lebih dari 20 hari setiap bulannya selama 3 bulan berturut-turut, memiliki penghasilan maksimal Rp 4 juta per bulan, memiliki rekam jejak yang baik sebagai mitra pengemudi Grab dan berusia antara 21-40 tahun," kata Ridzki.

Ridzki menuturkan, sebanyak 600 mitra GrabBike telah lulus proses seleksi dan telah membuka rekening Tabungan BTN Batara Payroll. Dengan begitu mereka dapat memulai menyisihkan dana harian dari deposit di Grab sebesar Rp. 48.000 untuk uang muka pembelian rumah hingga dana mencukupi.

"Selain itu, dari pihak Bank BTN akan melakukan proses seleksi kembali, terkait kondisi dan kemampuan finansial seperti penghasilan dan riwayat kredit mitra GrabBike untuk melangkah ke proses akad kredit setelah dana uang muka terkumpul," jelas Ridzki.



Close Ads X