Suku Bunga Acuan Naik dapat Tahan Pelemahan Rupiah, tetapi... - Kompas.com

Suku Bunga Acuan Naik dapat Tahan Pelemahan Rupiah, tetapi...

Kompas.com - 17/05/2018, 04:49 WIB
IlustrasiThinkstock/Zoonar RF Ilustrasi


JAKARTA, KOMPAS.com
Rupiah sempat menyentuh level Rp 14.100 pada Rabu (16/5/2018) siang dan ditutup di level Rp 14.097 per dollar AS. Adapun Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sempat menyentuh titik terendah di level 5.738,57 meski kemudian merangkak menjadi 5.841,46.

Pengamat ekonomi beranggapan Bank Indonesia ( BI) sudah waktunya harus menaikkan suku bunga acuan BI 7 Days Repo Rate (BI7DRR). Namun, kenaikan suku bunga acuan ini disarankan tidak lebih dari 25 basis poin pada setiap kali kenaikan, agar tidak berdampak berlebihan pula terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia.

"Kalau (BI7DRR) naik untuk mengendalikan rupiah tidak bisa cuma sekali, tapi (lebih baik) empat kali naik sampai (kenaikannya) 1 persen. Kalau tujuannya mengendalikan rupiah," ujar Chief Economist Samuel Sekuritas Lana Soelistianingsih ketika dihubungi Kompas.com, Rabu (16/5/2018).

Baca juga: Rupiah Berlanjut Melemah, Pemerintah Diminta Perjelas Kebijakan Makroekonomi

Menurut Lana, jika BI memang menempuh kebijakan menaikkan suku bunga acuan untuk menghadapi fluktuasi rupiah maka sifatnya sementara saja. Kebijakan dilakukan hanya untuk menahan sentimen publik agar tidak terlalu negatif terhadap rupiah.

Lebih lanjut Lana menjelaskan, Indonesia masih memerlukan kebijakan fiskal dan moneter lain untuk mengakomodasi pertumbuhan ekonominya. Terlebih lagi, pertumbuhan ekonomi juga dapat berhadapan dengan tantangan lain ketika suku bunga acuan naik, sehingga proyeksinya bisa turun lagi menjadi kisaran 4,7-5 persen.

"Di balik tujuan (mengendalikan) rupiah itu pasti ada yang sengsara, ada yang trade off, yaitu pertumbuhan ekonomi. Sekarang kita berada pada posisi harus memilih antara rupiah stabil atau pertumbuhan ekonomi baik," lanjut Lana.

Baca juga: Menjaga Rupiah, Perlukah BI Menaikkan Suku Bunga?

Lana mengakui pula, ekonomi Indonesia sangat rentan terhadap sentimen. Sudah begitu, dollar AS pun sedang pada posisi tren menguat karena perbaikan ekonomi di Amerika Serikat dan sejumlah dinamika geopolitik global.

"Jadi kita hanya bisa mengendalikan stabilitas rupiah melalui suku bunga acuan itu. Tapi ya risikonya (jika suku bunga naik di atas 25 bsp) ekonomi kita tidak bisa tumbuh di atas 5 persen," ujar Lana.


Close Ads X