Kompas.com - 17/05/2018, 09:30 WIB
Ilustrasi SPBU TRIBUNNEWS/HERUDINIlustrasi SPBU

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah langkah diambil PT Pertamina (Persero) untuk menghadapi Ramadhan dan Idul Fitri 2018. Salah halnya adalah dengan membentuk Satuan Tugas (Satgas) Ramadhan dan Idul Fitri 2018.

Satgas ini nantinya akan mengawal ketersediaan dan kelancaran distribusi ke seluruh wilayah Indonesia serta melayani kebutuhan BBM dan elpiji bagi masyarakat, khususnya pemudik selama puasa dan Idul Fitri 2018.

Direktur Supply Chain, Logistik, dan Infrastruktur Pertamina Gandhi Sriwidodo mengatakan pembentukan satgas ini dilakukan seperti pada tahun-tahun sebelumnya. Untuk tahun ini, masa kerja awal dan akhir satgas akan lebih lama ketimbang tahun lalu.

"Seiring dengan selesainya jalan tol, maka ini akan berdampak pada peningkatan jumlah pemudik yang akan memanfaatkan jalan tersebut. Pertamina mengantisipasi jauh-jauh hari dengan memperpanjang waktu satgas, biasanya dua pekan sebelum dan sesudah, tetapi sekarang jadi tiga pekan sesudah dan sebelum lebaran," kata Gandhi dalam jumpa pers di Kantor Pusat Pertamina, Jakarta, Rabu (16/5/2018).

Gandhi menambahkan, satgas Ramadhan dan Idul Fitri 2018 juga akan menjaga ketersediaan BBM di sejumlah SPBU dan bakal menyediakan BBM tambahan di beberapa rest area yang ada di jalan tol.

"Selain menjaga pasokan di 7.600 SPBU di Indonesia, kami juga akan menyediakan BBM melalui sarana lain di rest area. Terutama rest area yang belum ada SPBU-nya. Kami juga sediakan mobil dispenser di 13 titik jalur mudik. Kemudian juga kita akan sediakan kios yang menjual Pertamax kemasan. Ini juga bisa diakses pada saat kemacetan," terang Gandhi.

Peningkatan jumlah pemudik tahun ini juga membuat Pertamina menerjunkan pengendara motor untuk dapat mendistribusikan BBM di titik kemacetan yang ada di jalan tol.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami juga menyediakan 200 motor satgas yang akan membawa produk bahan bakar dalam kemasan dan akan beroperasi di sepanjang jalur jalur tol, yang kemungkinan akan stuck. Seperti Brexit beberapa tahun silam," imbuh Gandhi.

Nantinya, kata Gandhi, 200 motor satgas tersebut bakal membawa BBM dalam kemasan 5 dan 10 liter. Adapun produk BBM yang dijajakan adalah dari jenis Pertamax Series.

VP Fuel Marketing Pertamina Jumali pun menjelaskan bahwa harga BBM yang dijual dalam kemasan saat mudik nanti tak akan berbeda dengan harga di SPBU. "Harganya sama kok, enggak ada perubahan," ujar Jumali.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.