Transfer ke Daerah dan Dana Desa Melambat - Kompas.com

Transfer ke Daerah dan Dana Desa Melambat

Kompas.com - 17/05/2018, 14:39 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawti saat berbicara di acara Kompas 100 CEO Forum di Jakarta Convention Center, Kamis (24/11/2016). KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawti saat berbicara di acara Kompas 100 CEO Forum di Jakarta Convention Center, Kamis (24/11/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Realisasi transfer ke daerah dan dana desa yang jadi salah satu komponen belanja negara hingga akhir April 2018 didapati mengalami perlambatan.

Total transfer ke daerah dan dana desa sampai April 2018 sebesar Rp 251,9 triliun, lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun lalu (April 2017) yang mencapai Rp 265,4 triliun.

"Transfer ke daerah relatif agak melambat dan dana desa belum cair secepat yang diharapkan. Hal itu disebabkan perubahan desain jadi cash for work dan berbagai proses administrasi di tingkat desa yang tidak memungkinkan mereka membelanjakan lebih cepat," kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat konferensi pers di Kementerian Keuangan, Kamis (17/5/2018).

Sri Mulyani merinci, realisasi transfer ke daerah akhir April 2018 sebesar Rp 237,7 triliun atau lebih rendah dari realisasi akhir April 2017 sebesar Rp 248,8 triliun.

Baca juga: Sri Mulyani Optimistis meski APBN 2018 Defisit Rp 55,1 Trililun

Sementara realisasi penyaluran dana desa akhir April 2018 sebesar 14,3 triliun atau lebih rendah dari realisasi akhir April 2017 sebesar Rp 16,7 triliun.

Meski mengalami perlambatan, Sri Mulyani menilai hal itu justru positif. Perlambatan realisasi transfer ke daerah dan dana desa ini sejalan dengan upaya Kementerian Keuangan memperbaiki tata kelola transfer ke daerah dan dana desa, terlebih setelah sempat ada kasus yang menjerat oknum pejabat Kemenkeu di Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan.

Ditjen Perimbangan Keuangan ini yang mengurus transfer ke daerah serta dana desa di Kemenkeu.

"Kami ingin meyakinkan transfer ke daerah betul-betul bermanfaat bagi masyarakat, sehingga memang terjadi perlambatan transfer ke daerah," tutur Sri Mulyani.


Komentar
Close Ads X