Ditanya Soal Impor Beras 500.000 Ton, Ini Jawaban Mentan - Kompas.com

Ditanya Soal Impor Beras 500.000 Ton, Ini Jawaban Mentan

Kompas.com - 21/05/2018, 14:54 WIB
Mentan Amran Sulaiman, di Gedung BPK, Jakarta, Senin (21/5/2018).KOMPAS.com/RIDWAN AJI PITOKO Mentan Amran Sulaiman, di Gedung BPK, Jakarta, Senin (21/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman enggan menanggapi soal rencana impor 500.000 ton beras. Menurut Amran, Kementan tidak memiliki wewenang atas izin impor tersebut.

"Iya fokus kami itu produksi, domainnya (Kementerian) Pertanian itu produksi, teknologi, mendampingi produksi dan menyediakan sarana produksi. Tanya ekspor lah ke aku, kapan Indonesia bisa ekspor lagi, begitu," kata Amran kepada wartawan di Gedung Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Jakarta, Senin (21/5/2018).

Amran menambahkan, saat ini suplai beras yang ada justru meningkat. Dia menyebut bahwa saat ini suplai beras di Pasar Induk Cipinang ada 41.000 ton atau meningkat dari jumlah sebelumnya yang hanya 15.000 ton.

Baca: Bulog Kantongi Izin Impor Beras 1 Juta Ton

"Kemudian harganya yang tinggi itu jadi pertanyaan kami juga. Makanya kami imbau pedagang jangan menaikkan harga di bulan Ramadan," sambung dia.

Di sisi lain, Amran juga mengklaim bahwa stok pangan pada bulan Ramadan ini cenderung aman hingga lebaran nanti.

Hal itu tercermin dari ketersediaan stok pangan yang lebih tinggi dari waktu biasanya.

"Stok pangan sekali lagi saya sampaikan ke masyarakat indonesia bahwa saat ini lebih dari cukup. Kami sudah siapkan stok itu sekitar 20 persen sampai 30 persen dari normal untuk bulan Ramadan," tutur dia.

Sebelumnya diberitakan bahwa Kemendag memutuskan untuk kembali menugaskan Perum Bulog mengimpor beras 500.000 ton.

Bulog sendiri sebenarnya juga sudah mendapat izin impor dengan jumlah sama. Alhasil, sepanjang paruh pertama tahun ini, Bulog sudah mengantongi izin impor beras sebanyak 1 juta ton.

Mengutip Kontan.co.id, Jumat (18/5/2018), Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemdag Oke Nurwan mengatakan, penugasan impor beras 500.000 ton diberikan sesuai Rapat Koordinasi Terbatas (Rakortas) terkait pangan.

"Penugasan ini dalam rangka penguatan stok pemerintah dan stabilisasi harga," ujar Oke, Rabu (16/5/2018).

Kemendag beralasan, izin impor beras dikeluarkan karena harga beras tak kunjung turun meskipun panen raya sudah berakhir. Untuk merealisasikan impor beras tersebut, Bulog diberi jangka waktu sampai Juli 2018.

Harapannya, dengan pasokan yang lebih banyak maka rata-rata harga beras yang saat ini masih tinggi akan turun.

Saat ini harga beras masih di atas Harga Eceran Tertinggi (HET) sebesar Rp 9.450 per kilogram (kg) untuk medium dan Rp 12.850 per kg untuk premium di Jawa, Lampung, Sumatra Selatan, Bali dan Nusa Tenggara Barat.

Caption: Mentan Amran Sulaiman, di Gedung BPK, Jakarta, Senin (21/5/2018).


Komentar
Close Ads X