Orang Indonesia Paling Percaya Diri Seharian Tanpa Uang Tunai

Kompas.com - 24/05/2018, 05:06 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Visa mengadakan survei perilaku pembayaran konsumen di negara-negara di Asia Tenggara setiap tahunnya. Hal ini dilakukan untuk memahami perilaku dan kecenderungan konsumen dalam melakukan pembayaran.

Survei dilakukan secara online di tujuh negara, yakni Indonesia, Thailand, Singapura, Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Myanmar.

Dalam survei tersebut, salah satu yang diteliti adalah sejauh mana konsumen sanggup hidup tanpa memegang uang tunai atau cashless.

Hasilnya, Indonesia menduduki peringkat pertama yang sanggup bertahan tanpa uang tunai selama 24 jam.

Baca juga: Sebuah Kafe di Singapura Hanya Terima Pembayaran Nontunai dan Bitcoin

"Tingkat PD-nya (percaya diri) hampir 76 persen. Jadi hampir 8 dari 10 orang Indonesia PD bisa survive tanpa uang tunai seharian," ujar Presiden Direktur PT Visa Worldwide Indonesia Riko Abdurrahman di Jakarta, Rabu (23/5/2018).

Riko mengatakan, orang Indonesia sudah terbiasa bertransaksi nontunai untuk berbagai keperluan. Misalnya, untuk membeli makanan, membayar ojek atau taksi online, sampai belanja di e-commerce. Termasuk membayar tol menggunakan e-toll yang efektif menambah jumlah transaksi nontunai.

"Di Singapura sendiri masih kalah, hanya 68 persen kepercayaan dirinya tanpa memegang uang tunai. Saya sendiri surprise, menurut saya ini luar biasa," kata Riko.

Singapura bertengger di posisi ketiga dalam kategori survei itu. Sementara di peringkat dua ada Filipina dengan persentase 69 persen.

Peringkat keempat hingga ketujuh berturut-turut ada Vietnam dengan 66 persen, Thailand dengan 63 persen, Malaysia sebesar 61 persen, dan Myanmar di posisi buncit sebesar 45 persen.

Hasil studi yang sama juga menunjukkan 45 persen responden dari Indonesia menginginkan negara ini sama sekali tak ada tunai.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.