Bea Cukai dan BNN Ungkap Modus Penyelundupan Ekstasi Melalui Pos

Kompas.com - 28/05/2018, 13:34 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktorat Jenderal Bea dan Cukai serta Badan Narkotika Nasional berhasil mengungkap jaringan penyelundup 68 kg daun khat yang mengandung zat chatinone (katinon) dan 15,487 butil pil ekstasi.

Modus yang digunakan pelaku cenderung baru, yaitu dengan melakukan pengiriman melalui pos dalam jumlah kecil atau secara ritel. Barang yang dikirim dibagi menjadi 4 paket untuk katinon dan 5 paket untuk ekstasi.

"Sekarang yang dimasukkan dari Belgia, secara serempak, dan melalui kantor pos. Tidak lagi pakai pola lama. Dibagi jadi empat kiriman dengan jumlah masing-masing relatif kecil, modusnya secara serempak," ujar Direktur Jenderal Bea Cukai Heru Pambudi dalam konferensi pers di Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Senin (28/5/2018).

Heru menjelaskan, dalam pengungkapan kasus ekstasi, pada paket pertama ditemukan 3.080 butir paket, paket kedua ditemukan 3.163 tablet, paket ketiga 2.993 tabel, dan paket keempat ditemukan 3.268 butir.

Baca juga: Bawa Uang Tunai Rp 100 Juta atau Lebih, Wajib Lapor Bea Cukai

"Modus yang digunakan adalah dengan menggunakan false compartement dengan menaruh narkotika di dinding kardus paket barang kiriman," lanjutnya.

Melalui modus ini, mesin sinar-X akan melihat narkotika yang ditempelkan sebagai satu kesatuan dengan dinding kardus. Selain itu, petugas juga menemukan modus pengiriman ekstasi yang dimasukkan ke dalam tabung spiker sejumlah 997 butir.

Menurut dia, Bea Cukai Soekarno-Hatta dan BNN dalam menelusuri kasus ini melakukan kontrol terhadap pengiriman menuju Bogor dan Cikarang. Sementara untuk kasus dua paket lainnya, Bea Cukai Soekarno-Hatta dan BNN bekerja sama dengan Bea Cukai Bandung.

Sebagai informasi, daun khat atau katinon merupakan jenis narkotika psikotropika golongan I yang bersifat halusinogen. Tanaman yang menghasilkan daun khat ini bukan tanaman endemik Indonesia sehingga diimpor dari Ethiopia. Dalam penangkapan ini, Bea Cukai dan BNN mengamankan 11 orang tersangka, dengan 9 orang berada dalam satu sindikat yang sama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.