Awal 2018, Industri Asuransi Jiwa Tebus Klaim Rp 34,51 Triliun

Kompas.com - 28/05/2018, 20:29 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com
—Total pembayaran klaim dan manfaat asuransi jiwa pada kuarta I/2018 tercatat Rp 34,51 triliun, naik 43,5 persen dibandingkan kinerja pada kuartal I/2017 senilai Rp 24,05 triliun.

Pertumbuhan total pembayaran klaim dan manfaat didorong oleh peningkatan klaim nilai tebus (surrender) yang berkontribusi 60,3 persen terhadap keseluruan total pembayaran klaim. Pada kuartal I/2018, klaim nilai tebus tercatat meningkat 56,7 persen menjadi Rp 20,8 triliun.

"Peningkatan ini diperkirakan karena meningkatnya kebutuhan masyarakat terhadap uang tunai untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari," jelas Ketua Bidang Hukum dan Kepatuhan Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) Maryoso Sumaryono dalam konferensi pers di Rumah AAJI, Senin (28/5/2018).

Sementara itu, klaim penarikan sebagian (partial withdrawal) juga tumbuh 16,8 persen menjadi Rp 4,51 triliun dibandingkan kuartal I/2017 lalu. Penarikan sebagian menyumbang 13,1 persen total pembayaran klaim dan manfaat.

Baca juga: Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Susut 7,8 Persen pada Kuartal I/2018

Adapun klaim kesehatan (medical) pada awal tahun ini meningkat pula sebesar 10,9 persen menjadi Rp 2,43 triliun, dengan kontribusi 7 persen terhadap total pembayaran klaim.

"Hal ini dipengaruhi oleh peningkatan yang terjadi pada klaim kesehatan kumpulan sebesar 17,2 persen dan kesehatan perorangan sebesar 4,1 persen," jelasnya.

Menurut Maryoso, 55 persen klaim kesehatan berasal dari produk kesehatan kumpulan, sementara 45 persen sisanya berasal dari produk kesehatan perseorangan.

Dari sisi total pendapatan premi, kinerja industri asuransi jiwa nasional tumbuh 23,3 persen menjadi Rp 52,49 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 42,58 triliun.

Pertumbuhan tersebut didorong oleh meningkatnya total premi bisnis baru dan total premi lanjutan masing-masing sebesar 36,7 persen dan 3 persen.

Baca juga: Pemerintah Batasi Kepemilikan Asing pada Perusahaan Asuransi

Ketua Umum AAJI Hendrisman Rahim mengatakan, pertumbuhan premi didorong meningkatnya pendapatan premi dari saluran distribusi bancassurance hingga 41,1 persen. Pendapatn dari jalur distribusi ini menyumbang 46,4 persen total pertumbuhan pendapatan premi.

Premi dari saluran keagenan pun meningkat 19,6 persen dan berkontribusi 37,2 persen terhadap total pendapatan premi. Namun, saluran distribusi alternatif pada kuartal I/2018 tergerus 4,1 persen dibandingkan setahun lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.